Skip to main content

::Merenung Ke Dalam Diri::


“Dan sungguh, Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat kering dari lumpur hitam yang diberi bentuk.Dan Kami telah menciptakan jin sebelum (Adam) dari api yang sangat panas. Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Sungguh, Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Maka apabila Aku telah menyempurnakan (kejadian)nya, dan Aku telah meniupkan roh (ciptaan)-Ku ke dalamnya, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud.” Maka bersujudlah para malaikat itu semuanya bersama-sama, kecuali iblis. Ia enggan ikut bersama-sama para (malaikat) yang sujud itu.” (Al-Hijr : 26-31)

Dari ayat2 di atas kita dapat melihat sendiri betapa taatnya malaikat kepada Allah swt. Walaupun malaikat diciptakan oleh Allah daripada nur, namun mereka tetap sujud (memberi penghormatan) kepada Nabi Adam yang diciptakan daripada tanah liat yang hitam. Mereka sentiasa patuh dengan perintah Allah, dan tidak menyombong diri.

Berbeza dengan iblis yang sangat angkuh. Mereka bukan saja tidak mahu menurut perintah Allah, bahkan telah berjanji untuk merosakkan keturunan Adam supaya turut bersama dengan mereka ke Jahannam kelak!

“Ia (iblis) berkata, “Tuhanku, oleh kerana Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, aku pasti akan menjadikan (kejahatan) terasa indah bagi mereka di bumi, dan aku akan menyesatkan semuanya, kecuali hamba-hambaMu yang terpilih antara mereka.” (Al-Hijr : 39-40)

Jadi, kita sebagai manusia sentiasa menjadi rebutan para Malaikat dan Iblis.

Yang mana satu yang kita perlu ikut? Sudah pastilah malaikat!

Tetapi, yang mana satu pula yang SEDANG kita ikut???

Tepuk dada, tanya iman..^_^

Mari kita sama2 merenung ke dalam diri..

Jalan mana yang kita pilih selama ini?

Jalan mana yang kita tempuhi hari ini?

Dan, Jalan yang mana akan kita lalui pada hari esok?

Jalan kiri atau kanan?

Jalan hitam atau putih?

Jalan yang dipenuhi keseronokkan atau dipenuhi ujian kesengsaraan?

Jalan ke neraka atau syurga?

Mana satu?

Sekali lagi, tepuk dada dan tanyalah iman..^_^

Dunia hari ini sudah semakin huru-hara. Satiap hari dunia digemparkan dengan pelbagai peristiwa ngeri. Peperangan, pemberontakan, pembunuhan, mencabulan, pembuangan bayi, rompakan dan bermacam2 lagi penyakit masyarakat. Itu belum lagi kes2 rasuah, pecah amanah..Ish..menakutkan.

Bumi yang sudah tua ini semakin bertambah uzur dengan kerenah manusia yang bermacam2..Alam yang semakin berusia juga seringkali ‘sakit’ dek terkena tempias perbuatan manusia.

Semuanya berlaku kerana apa?

Sama2lah kita memikirkan jawapannya.

“Dan sesungguhnya Kami telah menjelaskan berulang-ulang kepada manusia dalam Al-Quran ini dengan bermacam-macam perumpamaan. Tetapi, manusia adalah memang yang paling banyak 
membantah.” (Al-Kahf : 54)

“Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, Kami akan biarkan mereka beransur-ansur (ke arah kebinasaan), dengan cara yang tidak mereka ketahui.” (Al-A’raf : 182)

“Demikian itu disebabkan perbuatan tangan kamu sendiri. Dan sesungguhnya Allah tidak menzalimi hamba-hambaNya.” (Al-Anfal : 51)

Comments

Popular posts from this blog

~Hanya Insan Biasa~

Manusia biasa..tidak pernah lari daripada membuat kesilapan. Takkan pernah lari daripada melakukan kesalahan. Dan, tidak terkecuali tergelincir ke lembah kegelapan. Namun, kesilapan, kesalahan, mahupun kegelapan itu berbeza mengikut individu itu sendiri. Bagaimana kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu ditafsirkan. Dan bagaimana pula kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu diatasi.
Biarpun lidah petah berbicara
Biarpun bibir indah menutur kata
Meskipun ayat sentiasa dihiasi kata pujangga
Namun disebaliknya bukan semua suka
Kadang kala terselit duka
Yang dikaburi senyuman sempurna
Sedang hati terhiris luka
Bukan tidak mahu meluah rasa
Namun mulut seakan dikunci masa
Sedar atau tidak, kita banyak melakukan kesalahan dalan kehidupan. Kesalahan kepada DIA Yang Maha Berkuasa, kesalahan kepada ibu bapa, kepada adik-beradik, sahabat, kawan, jiran..mahupun orang yang tidak pernah kita kenali. Adakah kita sedar? Kita tidak akan sedar jika tidak ada yang menegur bukan? Jadi, berusahalah menerima teguran …

[Lirik : Warkah Cinta Berbau Syurga]

Sebuah jiwa terbentang seluas Sahara Tersimpan sejuta rasa cinta dan kecewa Setiap untai kata yang termaktub Sudah menjadi warkah cinta berbau syurga
Simpanan batinku hampir terbelah Tidak berhimpun dua cinta dalam satu jiwa Antara iman dan nafsu aku berjuang Meraih mahkota cinta dari syurga
Chorus: Biar beribu parut luka menghiris kalbu Hanya keikhlasan cinta menjadi penawar Sekalipun diriku terbuang di mata insan Engkau Maha mengerti kekalnya cinta ku ini
Izinkan aku meniti diatas hamparan syurgamu Bila saat ku pergi biarlah cintaku tetap di situ
[Selama-lamanya kelembutan takkan pernah tewas dengan kekerasan]
[Ulang Chorus]
Cintaku ini...
Lagu: Bazli Unic Lirik: Ustaz A.Ubaidillah Alias Studio Rakaman : Unic Terbitan: Al-Kahfi Pictures Sdn.Bhd.

Entah kenapa Cik Cahaya suka sangat dengan lirik lagu ini..First time dengar terus jatuh cinta gituu..Lagu ni, pada Cik Cahaya mempunyai makna yang sangat mendalam..Setiap baik kata terselit nasihat dan hikmah. Kalau dengar lagu ni masa rasa down, boleh mengalir a…

Konvensyen Fiqh Wanita & Islam

Alhamdulillah, Allah izinkan diri ini untuk turut serta dalam Konvensyen Fiqh Wanita & Islam yang diadakan di MAEPS Serdang pada 19/1/13-20/1/13 yang lepas. Sungguh, program seperti ini sangat, sangat dan sangatlah baik dan bagus. Semoga K-FIQH dapat melaksanakan lebih banyak program seumpama ini kelak, Inshaa Allah. Semasa program ini berlangsung, Cik Cahaya berkesempatan menadah ilmu daripada mereka yang sangat-sangat Cik Cahaya hormati dan kagumi. Sekali lagi, semoga Allah merahmati mereka semua dan umat ISLAM keseluruhannya, Amiinnn.

HARI PERTAMA

Program dua hari ini mempunyai banyak slot dan dikendalikan oleh mereka yang arif tentangnya. Disebabkan itu, Cik Cahaya ada juga rasa kecewa, bukan sebab panelnya mahupun tajuk yang disampaikan, tetapi lebih kepada masa yang tidak mencukupi. Tengah-tengah seronok mendengar penerangan daripada para ustaz dan ustazah, tiba-tiba masa dah habis. Memang frust juga..tapi nak buat macam mana, masa mesti ditepati. Apapun, syabas kepada K-Fiqh …