Saturday, September 12, 2015

Assalamualaikum :-)

Fuhh~~ Dah bersawang blog ni. Pejam celik pejam celik dah dekat 9 bulan tak update any enty. Kalau preggy ni, mesti tengah tunggu due nak bersalin je..Ahakz..Gurau sikit.

Alhamdulillah, ALLAH masih panjangkan usia kita hingga ke hari ini. Untuk apa? Mesti ada sebab kan?
Umur ni diberi bukan untuk sia-sia.
Bukan juga untuk terus bersuka-suka.
DIA beri kita lebih masa untuk terus perbaiki diri, menambah amalan, memperteguhkan iman dan memantapkan taqwa sebelum kita kembali ke pangkuan-NYA.

Ingin "pergi" dalam keadaan indah dan diredhai?
Maka hidup juga perlulah dalam keadaan indah dan diredhai.

Bagaimana?

Kerjakan suruhan-NYA dan jauhi larangan-NYA. Inshaa Allah :-)

Ok, selama 9 bulan ni bermacam-macam kejadian berlaku. Ada yang baik, ada yang kurang baik. Begitulah perjalanan hidup kita sebagai hamba, ye dak?
Terimalah takdir hidup kita dengan hati yang terbuka dan penuh positif. Amboih..dah macam pakar motivasi pulak..kikikiki.

Alhamdulillah, dengan izin ALLAH, ada 2 perkara penting berlaku dalam tempoh 9 bulan ni. Atas sebab ni la agaknya Cik Cahaya jadi busy, kan? (*bajet retis sangat)

Yang pertama, Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah, tanggal 30/5/2015 Cik Cahaya dah bertukar status jadi Puan. Tapi dekat belog ni Cik Cahaya tetap bahasakan diri sebagai Cik Cahaya lagi sebab kalau nak guna Puan Cahaya macam emmmm je..hahahaha..

Yang kedua, Alhamdulillah, karya pertama Cik Cahaya sudah diterbitkan :-) :-) :-) Hadiah kahwin paling syok habaq hang.

Buku kecil bertajuk "Ketuk Hati..Sentapnya Tuh Di Sini" bercirikan motivasi islamik. Membicarakan soal hati dan kehidupan.

Nak tahu lebih lanjut mengenai isi kandungan buku ni, boleh cari di kedai-kedai buku berhampiran, atau terus je hubungi pihak penerbit, iaitu MUST READ Sdn Bhd (whatsapp ke nombor 01128349268 untuk tempahan) :-)


Semoga bermanfaat

Ok lah sampai sini saja untuk kali ini. Jumpa lagi :-)

Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Friday, January 16, 2015

Kita Tidak Pernah Sendirian

Pernahkah anda rasa hidup bersendirian? Tinggal di rumah seorang diri, makan seorang diri, masak seorang diri, beriadah seorang diri, hatta membeli belah juga seorang diri. Anda bersendirian kerana hidup di perantauan atas tuntutan belajar atau pekerjaan. Anda bersendirian bukan kerana tiada kawan atau teman, apatah lagi saudara mara, tetapi anda tetap tinggal sendirian kerana mereka juga punya keluarga sendiri yang menjadi tuntutan utama dalam hidup mereka.

Hidup sendirian ini bosan. Tiada warna-warni. Tiada tempat untuk berbual dan bersenda. Tiada tempat untuk meluah masalah dan meminta nasihat. Kita hanya dapat berbual dengan rakan-rakan ketika berjumpa di kelas. Kita dapat bergurau sedikit dengan rakan sekerja ketika waktu rehat di pejabat. Apabila pulang ke rumah, hidup kita kembali sepi. Rumah juga kelihatan suram kerana hanya kita yang mengisi ruang itu.

Setiap hari, begitulah rutin kita. Segalanya dilakukan sendirian. Sama ada ketika suka atau duka, ketika senang atau susah, kita tanggung sendiri. Bukan tidak mahu menceritakan masalah kita kepada keluarga di kampung, tetapi bimbang mewujudkan kerisauan di hati kesayangan kita terutama sekali ibu dan ayah. Bukan tidak pernah meluah kepada rakan dan taulan, tetapi mereka seakan tidak mengerti, atau mungkin tidak mahu memahami.

Ya, kita tidak boleh menunding jari kepada orang lain kerana mungkin sahaja masalah kita ini membebankan fikiran mereka. Atau, mungkin juga kita sahaja yang melebih-lebih atas kesunyian yang dilalui dan sibuk bercerita itu dan ini sedangkan pada mereka perkara sedemikian hanyalah perkara kecil. Tidak perlu dibesar-besarkan. Tidak perlu diheboh-hebohkan.

Sunyi. Perasaan itu yang hadir tika ini. Tidak kiralah kita sedang mendengar siaran radio pada volume yang paling tinggi, mahupun sedang mononton rancangan lucu yang mencuit hati, perasaan sunyi itu masih terlekat di hati. Perasaan itu mungkin akan hilang buat seketika, tetapi sedetik kemudian terus kembali menghuni diri. Tidak mustahil situasi ini bakal menghasilkan virus kemurungan jika berterusan dalam tempoh yang lama.

Mereka yang melalui situasi seperti ini juga berkemungkinan menjadi seorang yang pendiam dan suka memendam rasa jika tidak bijak dalam mengawal emosi serta perasaan. Bersendirian menjadikan mereka lebih selesa untuk terus memencilkan diri. Bersendirian menyebabkan mereka lebih gemar mencuba sesuatu yang baru. Bersendirian, bisa menjuruskan seseorang ke lembah kelam atau menaikkan diri ke puncak tertinggi. Bergantung kepada kebijaksanaan sendiri dalam memainkan emosi untuk membina motivasi diri.

Tidak ramai orang yang mampu menjadikan sesuatu yang biasa kepada sesuatu yang luar biasa. Tidak ramai daripada kita yang mahu menukar kelemahan menjadi kekuatan. Begitu juga, tidak ramai insan di luar sana yang ingin membawa keluar kemurungan dan kekecewaan dari diri mereka. 

Benarkah begitu?

Saya yakin, ramai di antara kita mahu membina kebahagiaan, biarpun hidup sendirian. Ramai juga yang mengimpi berdiri di puncak kecemerlangan, meskipun sering direndah-rendahkan orang lain. 

Bukan tidak mahu menolak kesunyian, tetapi mungkin kurang usaha ke arah itu. Bukan tidak pernah mengubat kekecewaan, namun mungkin ubatnya yang kurang mujarab. Bukan tidak berusaha untuk terus bahagia, tetapi kurangnya keyakinan untuk bergerak sendiri.

Berhentilah daripada terus berasa lemah. Berhentilah daripada membiarkan diri terus terkulai longlai. Bantulah diri kita sendiri untuk mengecap kejayaan seperti orang lain. Bantulah diri kita sendiri untuk membina kebahagiaan seperti yang kita impi. Bangkit daripada lena. Pandanglah ke depan, dan teruskan hanyunan langkah kaki kita. Orang lain tidak dapat membantu kita, jika kita sendiri enggan membantu diri sendiri.

Positifkan aura kita. Positifkan fikiran kita.

Optimis!

ALLAH meletakkan kita di dalam sesuatu situasi bukan sekadar suka-suka. Pasti ada hikmah yang tersembunyi. Pasti ada pengajaran yang bakal menjelma nanti.

Bersendirian sebenarnya memberi kita lebih masa untuk terus mengkoreksi diri. Memikirkan diri kita. Memikirkan masa depan kita.

Bersendirian memberi peluang kepada kita untuk terus bermuhasabah. Apakah yang kita kerjakan hari ini? Jalan yang manakah kita pilih saat ini. Di manakah kedudukan kita di sisi ILAHI.

Bersendirian juga menjadikan kita punya lebih waktu untuk beribadah kepada-NYA. Kita boleh berlama-lama ‘berbicara’ dengan-NYA tanpa sebarang gangguan. Ya, mungkin saja jika kita punya rakan yang ramai di rumah, menyebabkan kita terlalu leka berbual dan melengah-lengahkan solat. 

Jika bersendirian, kita akan solat tepat pada masanya. Kita akan mengulang membaca Al-Quran pada setiap waktu, kerana kita tidak punya hiburan lain untuk mengisi hati.

Bersendirian yang membawa kepada ketaatan adalah lebih baik daripada beramai-ramai tetapi menjurus kepada kelekaan.

Apa pun situasi yang sedang kita alami sekarang, boleh membantu kita untuk melonjak diri menjadi insan yang lebih cemerlang, duniawi dan ukhrawi, jika kita dapat memahami maksud tersirat di sebalik setiap kejadian. Hikmah. Semua perkara yang berlaku di dunia ini pasti mempunyai hikmah yang tersembunyi. Terpulang kepada kita untuk melihatnya dari sudut positif atau negatif.

Apabila kita sudah biasa melakukan semua perkara seorang diri, maka sifat berdikari akan mengakar di dalam diri. Selain itu, kita juga dapat mempelajari banyak ilmu baru dan kemahiran-kemahiran lain yang sebelum ini kita tidak pernah peduli.

Sebagai contoh, wanita kebiasaannya kurang mempunyai pengetahuan mengenai kereta berbanding lelaki. Jika ditakdirkan, si wanita tadi perlu bermusafir seorang diri dalam jarak yang jauh, dan juga hidup bersendirian di permusafiran, sudah pasti dia akan mempelajari serba sedikit mengenai kereta.

Pengetahuan asas bagaimana mahu menjaga enjin, bagaimana mahu menukar tayar, hatta cara untuk mengisi angin tayar kereta sekalipun. Dia mempelajari itu semua supaya dia tidak terlalu cemas ketika berdepan dengan masalah itu kelak. Kata pepatah, sediakan payung sebelum hujan.

Percayakah anda, jika saya katakana bahawa ada wanita yang memandu kereta, tetapi masih tidak tahu bagaimana untuk mengisi minyak kereta sendiri? Mengapa keadaan begitu boleh berlaku sedangkan mengisi minyak di stesen minyak merupakan perkara yang amat mudah dilakukan?

Tidak lain, kerana sebelum ini dia sering dibantu dan tidak pernah merasai pengalaman mengisi minyak kereta sendiri. Persekitaran, menjadikan dia tidak berpeluang belajar mengenai perkara asas tersebut.

Maka, beruntunglah kita jika kita sudah biasa hidup berdikari. Berdiri atas kaki sendiri tanpa perlu mengharap pertolongan orang lain setiap masa. Hanya kepada ALLAH satu-satunya tempat kita mengharap dan memohon pertolongan. Tiada ketakutan dalam hati seseorang yang selalu mengingati ALLAH. Tiada kegerunan dalam jiwa seseorang yang sentiasa dekat dengan ALLAH. Tiada kesunyian dalam hidup seseorang yang mencintai ALLAH.

ALLAH adalah segala-galanya. DIA mempunyai jawapan kepada setiap masalah yang kita dihadapi. DIA memberi solusi kepada kita untuk keluar dari kecelaruan dan kekusutan. DIA memberi ketenangan dan kekuatan saat kita keresahan dan ketakutan. DIA, jawapan kepada segala-galanya. 

Jadi, mengapa kita suka mencari yang lain, sedangkan ALLAH yang sentiasa bersama kita sudah bersedia memberi penyelesaiannya?

DIA hanya mahu melihat sama ada kita ini yakin dengan DIA, atau lebih suka berharap kepada manusia semata. ALLAH yang bersifat Maha Penyayang akan memberi bantuan kepada sesiapa sahaja yang berada dalam kesusahan walaupun mereka tidak meminta daripada-NYA, kerana DIA amat kasih kepada kita, amat sayang kepada kita. Namun, kita sendiri yang seakan-akan tidak menyayangi diri sendiri kerana terus membiarkan diri kita jauh daripada-NYA.

Yakinkanlah diri kita sendiri bahawa kita tidak pernah sendirian.

Kita ada ALLAH yang sentiasa bersama kita.
Kita ada malaikat pendamping yang mencatat baik atau buruk amalan kita.
Kita ada ibu bapa yang sentiasa mendoakan kita.
Kita ada keluarga yang menyayangi kita.
Kita ada sahabat yang mengambil berat tentang kita.
Kita punya semua itu.


Yakinlah, kita tidak pernah sendirian!

Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Saturday, September 20, 2014

Bahagiakan Diri Dengan Kebahagiaan Orang Lain

Pernah terjadi tak,

Ada satu masa, kita nak ceritakan masalah kita pada seseorang. Nak luahkan perasaan sedih kita. Nak menangis dan meminta nasihat dia. Tapi, belum sempat kita buka mulut, orang tersebut terlebih dahulu menceritakan masalah dia. Terlebih dahulu meluahkan perasaan sedih dan meminta kita menasihati dia. Pernah terjadi tak?

Apa tindakan kita ketika itu?

Terus meminjamkan telinga untuk mendengar masalah dia,walaupun ketika itu hati kita sendiri sedang terluka,  atau terus berkata "aku pun ada masalah!" dan membiarkan orang itu terus bersendirian menanggung kesedihan?

#MUHASABAH#

Ketika kita rasa kita lah yang paling sedih, paling terluka, paling lemah, paling sakit..saat itu ALLAH hadirkan orang lain kepada kita, agar kita sedar bahawa ada orang lain yang lebih sakit, lebih terluka, lebih lemah dan lebih sakit daripada kita. Ketika kita rasa kita lah yang paling susah, ALLAH temukan kita dengan orang lain yang lebih susah daripada kita. Mengapa?

Kerana ALLAH mahu mendidik kita supaya sentiasa bersangka baik dengan-NYA. Kerana ALLAH ingin mengingatkan kita, bahawa semua manusia akan diuji iman dan kesabaran mereka. Kerana ALLAH mahu menegur kita, supaya tidak terlalu lemah dan negatif dalam menjalani kehidupan ini.
Dan yang lebih penting, ALLAH mahu kita tahu bahawa DIA sangat menyayangi kita. 

Sedar tak sedar, bila kita dengar masalah orang lain, kita akan berkata "Alhamdulillah, sekurang-kurangnya takdir aku lebih baik." "Alhamdulillah, Allah masih menjaga aku"..dan banyak lagi kata syukur yang kita akan lafazkan tanpa sedar. 

Saat kita cuba menasihati orang lain agar menjadi lebih kuat, sebenarnya kita juga sedang menasihati diri kita sendiri untuk menjadi lebih kuat dan sabar menerima takdir yang telah dituliskan untuk kita. Saat kita meminta orang lain bersangka baik dengan ALLAH, saat itu juga kita sedang meminta diri kita sendiri untuk bersangka baik dengan ALLAH. Indah bukan. Dua keindahan yang kita dapat jika kita melihat daripada sudut positif. 1) Indah melihat orang itu lebih tenang dan menerima baik nasihat kita..melihat dia senyum..melihat dia bahagia.. 2) Indah bila hati kita sendiri menjadi tenang, biarpun kita tidak menceritakan masalah kita kepada orang lain. 

ALLAH yang memberi kita hati ini. Jadi, DIA lebih tahu bagaimana mahu menenangkan hati kita. DIA Maha Tahu hati kita ini kuat atau rapuh. DIA Maha Tahu hati kita ini tenang atau gusar. 

ALLAH itu sumber kekuatan. Jika kita mahu kuat, maka carilah ALLAH. Carilah ALLAH. Carilah ALLAH.

Katakan pada diri..ALLAH sayang kau. DIA beri ujian kerana DIA sayang. 
Jika mahu meluah, luahkanlah pada DIA.
Jika mahu menangis, menangislah didepan-NYA.
Mohonlah kepada-NYA dengan sabar dan solat.
Bersangka baiklah dengan DIA sentiasa.

ALLAH tahu. ALLAH tahu. ALLAH tahu..

Sakit dan perit itu DIA yang beri. Maka biarlah DIA juga yang menyembuhkan. Ingatlah, DIA sentiasa bersama kita. DIA tidak pernah meninggalkan hamba-NYA sendirian.

Wahai ALLAH, jagalah hati ini dan kuatkanlah diri ini.

Wahai ALLAH, hidup dan matikanlah kami dalam keadaan bersangka baik dengan-MU. Matikanlah kami dalam keadaan putih bersih, sebersih hari pertama kami lahir ke dunia.

Wahai ALLAH, terimalah kami di sisi-MU. Jangan kau pesongkan hati kami setelah KAU hadiahkan hidayah-MU kepada kami. Himpunkan kami bersama mereka yang KAU kasihi dan redhai. Jauhkan kami daripada mereka yang KAU murkai dan laknati.

Aamiinn.

Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Sunday, July 20, 2014

Ulangtahun Diriku Yang Baru

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang.

Segala puji dan puja hanya layak dipanjatkan kepada DIA satu-satunya. Dia yang memegang langit dan bumi. Dia yang mengatur siang dan malam. Dia yang mencipta manusia, sebagai sebaik-baik kejadian. Dia yang memiliki Arasy yang tinggi. Dia yang menyusun segala pergerakan bulan dan bintang. Dia yang mentadbir alam semesta tanpa sebarang kecuaian. Tiada Tuhan yang berhak disembah, selain Dia, ALLAH. Tuhan Yang memiliki nama-nama yang indah dan sempurna.

Subhanallah. Alhamdulillah. Allahu Akbar.

Ramadhan ke-5, sebagai seorang insan yang baru. Syukur kepadamu Ya Rahman, kerana memberi cebisan hidayah-Mu buat hamba yang hina ini.

Selamat Ulangtahun yang ke-5 wahai diriku yang baru!!!

Pelbagai halangan sudah dilalui. Pelbagai liku sudah diredahi. Pelbagai perli maki telah menerobos hati. Pelbagai kejadian menyedarkan diri. Pelbagai ujian menambah kekuatan diri.

Wahai ALLAH.. Sungguh insan yang amat lemah. Tiada daya dan upayaku untuk melaui semua itu tanpa meminjam kekuatan-MU. Aku menjadi  kuat untuk melalui semua itu kerana aku yakin KAU sentiasa bersamaku.

Wahai ALLAH..Sungguh ENGKAU lebih tahu apa yang terbuku di hati ini. Peganglah hati ini Ya Allah. Jangan biarkan ia sekali-kali alpa dan leka dengan dunia. Jangan biarkan ia menjadi hatiku yang lama.

Wahai Allah..Sungguh aku selalu jatuh tersungkur. Terkadang seakan aku ingin berpatah balik, kerana diriku tidak mampu menanggung hentaman kuat ke atasku. Langkah kakiku longlai. Tubuhku lesu. Hatiku pilu. Jiwaku ngilu.

Wahai ALLAH..Namun, disebalik semua itu, KAU hadiahi aku dengan pelbagai nikmat – keluarga yang menyokong dan teman yang menguatkan. Lalu aku terus bangkit kerana-MU. Aku semakin nampak sinar di situ. Biar mendung sesekali menjengah, namun sinar mentari tidak akan mengalah. Titis hujan yang melemahkan dulu, aku biaskan dengan prima cahaya, agar hadirnya sang pelangi yang bisa mewarnai dan menceriakan hati.

Wahai ALLAH..Niatku untuk menjadi seorang Srikandi, yang dapat menyumbang sesuatu buat agama yang suci. Agar aku punya sesuatu untuk dibanggakan ketika bertemu dengan-MU nanti. Tapi, adakah peluang buat diriku ini, untuk bergelar Srikandi Syurgawi, sedang diriku penuh dosa kepadamu Ya Robbi.

Wahai ALLAH..Anugerahkan aku seorang suami, yang dapat mendidik diri ini. Menerima segala kekurangan dan kelemahan diri, dan menukarkannya kepada sesuatu yang dapat menaikkan darjatku di sisi-MU Ya Ilahi.

Kerana aku takut Ya Allah..
Aku amat takut kehilangan HIDAYAH ini.
Matikanlah aku dalam IMAN.



Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Saturday, January 18, 2014

UJIAN YANG BERBEZA



Tidak percaya dengan kewujudan Tuhan. Tidak percaya dengan takdir. Hanya percaya kepada kemampuan sendiri. Persekitarannya yang dulu menjadikannya begitu.

Dia tidak beragama. Dia free thinker. Dia hanya yakin dengan sains.

Dia sering mengaju soalan yang menghimpit. Yang sering buat aku tersepit. Dia mengaju soalan logik akal. Tapi aku belum bijaksana menjawab dengan logik akal. Ahh, itu silap sendiri tidak mahu menuntut ilmu.

Terkadang aku terfikir, mengapa aku yang diletak di situ. Mengapa aku yang didesak begini. Mengapa aku? Lalu hati berbisik..Tidakkah engkau yakin dengan takdir Tuhanmu? Adakah kau mahu mempersoalkan ketentuan-NYA? Adakah engkau lebih tahu lebih daripada apa yang DIA tahu? Apa hakmu terhadap dirimu? JAWAB!

Kolam mata pecah. Aku tidak mempu menahannya lagi. Aku lemah. Aku tidak sekuat yang mereka nampak. Aku tidak sehebat yang mereka lihat. Aku adalah aku. Aku yang penuh kelemahan. Aku yang penuh kekurangan. Aku yang masih bertatih mengejar hidayah. Aku yang masih merangkak di medan ilmu. Aku..yang masih dibelakang dalam perjuangan.

Aku pernah katakan dulu, aku cemburu dengan mereka. Aku cemburu dengan mereka. Aku cemburu dengan mereka.  Daripada kecil hingga dewasa, sentiasa dikelilingi kedamain tarbiyah. Sedang aku? Perlu melepasi lorong duri.

Maafkan aku Ya Robbi. Bukan mahu mempersoalkan takdir-MU. Apatah lagi berputus asa dengan rahmat-MU. Aku sekadar meluah rasa, yang Kau Maha Tahu berapa lama sudah terpendam. Hanya mahu menyedarkan diriku, bahawa aku masih jauh daripada-MU.

Damai. Tenang. Setelah dapat meluah isi hatiku. Aku yakin Kau mendengar dan melihatnya. Aku yakin Kau sedang mengatur sesuatu yang indah buatku. Sebab itu aku diletakkan dalam situasi begini. Supaya aku lebih kuat menghadapi hari mendatang. Supaya aku tidak mudah rebah bila menerima tempias dugaan. Supaya aku tidak mudah lupa apabila dalam kesenangan. Supaya aku lebih yakin dengan pertolongan-MU, kerana Kau tidak pernah jauh.

Sekali lagi hati berbisik. Orang yang diuji itu sebenarnya beruntung. Beruntung kerana ALLAH memilihnya untuk diuji. Kerana Allah menumpukan perhatian kepadanya. Kerana ALLAH mahu dia sentiasa dekat.

Ya, sangat beruntung mereka yang diuji.

Alhamdulillah.

Pandang ke atas. Pandang semula ke bawah.

Berapa ramai orang yang lalai kerana tidak pernah diuji kesusahan?

Berapa ramai orang yang hebat kerana pernah diuji kepayahan?

Tepuk dada. Tanya Iman.

Ujian manusia ini berbeza.

ALLAH MAHA KAYA

Tidak akan menganiaya hamba-NYA

Hanya manusia itu terkadang menganiaya dirinya sendiri.

Subhanallah

Alhamdulillah

Allahu Akbar

Segala puji dan puja hanya untuk-MU

*Mengesat mutiara jernih*




Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Monday, December 30, 2013

Tempayan yang retak


Pada zaman dahulu, tinggal seorang lelaki yang menyara kehidupannya dengan berkhidmat dengan seorang keluarga bangsawan.
Dia melakukan segala kerja di rumah itu daripada membersihkan halaman, memandu kereta kuda, menjaga keselamatan keluarga tersebut, termasuk juga mengangkut air daripada sungai berdekatan. Isterinya pula mengemas rumah dan melakukan kerja-kerja di dapur.
Setiap hari, lelaki tersebut akan berulang-alik ke sungai, mengambil air bagi mengisi kolah di dalam rumah dengan mengandar dua tempayan. Malangnya, salah satu daripada tempayan itu sudah retak. Kesannya, air yang diangkut akan berkurang kepada hampir separuh tempayan. Oleh yang demikian, lelaki itu hanya mampu mengangkut air sebanyak satu setengah tempayan sahaja.
Demikianlah berterusan selama setahun lebih.
Suatu hari, tempayan yang retak itu berasa sangat sedih. Diadukan rasa hatinya kepada lelaki itu.
“Maafkan saya kerana selama setahun lebih ini saya tidak mampu menjalankan peranan dengan baik. Saya rasa sedih sangat,” kata tempayan penuh kesal.
“Kenapa kamu cakap begitu?” tanya lelaki itu.
“Saya sedih sebab hanya mampu mengangkut air separuh sahaja disebabkan fizikal saya yang tidak sempurna ini.”
“Kamu jangan sedih, wahai tempayan. Dalam perjalanan balik ke rumah nanti, cuba kamu perhatikan di sebelah kanan jalan.”
Lelaki itu mengangkut air seperti biasa dari sungai menuju ke rumah tuannya. Namun tempayan itu tetap sedih atas kekurangan dirinya dan ketidakmampuannya memberikan khidmat terbaik kepada tuannya.
“Kamu sudah lihat di sebelah kanan jalan, bunga-bunga segar dan mekar si sepanjang jalan?” soal lelaki tersebut.
“Ya, aku nampak. Tapi keindahan bunga-bunga itu tidak mampu mengurangkan rasa sedih di hatiku,” jawab tempayan retak itu.
“Kamu tahu wahai tempayan, sejak aku tahu kamu telah retak sedikit, aku mula menanam pokok-pokok bunga ini. Kamu tahu siapa yang menyiramnya setiap hari?”
“Tentulah kamu.”
“Tidak, kamulah yang menyiramnya. Air yang meleleh keluar itulah yang menyiram bunga-bunga itu selama ini. Kemudian aku akan petik bunga-bunga ini dan berikan kepada isteriku untuk dihias di rumah tuan kita. Walaupun kamu sebuah tempayan yang retak, tetapi kamu tetap ada sumbangan.”
Barulah tempayan yang retak itu berasa ceria kembali dan tidak gundah lagi walaupun hanya sebuah tempayan yang retak.

Pengajaran : Setiap manusia tidak sempurna dan ada kelemahan masing-masing. Namun Allah tidak menciptakan kekurangan atau kecacatan itu dengan sia-sia. Pasti ada kelebihan dari sudut yang lain dan pasti masih mampu member manfaat kepada ummah dengan caranya yang tersendiri.
(Petikan daripada buku Angguk Geleng oleh Ustaz Pahrol Mohamad Juoi & Husna Hassan)


Jangan sesekali mempersoalkan apa yang telah ALLAH tetapkan untuk kita. Allah lebih mengetahui apa yang terbaik buat hamba-Nya. Boleh jadi sesuatu yang kita pandang sebagai musibah hari ini merupakan sesuatu yang boleh membawa keuntungan di kemudian hari.
Paku yang terlekat di hati ; Sungguhpun pakunya sudah tiada, tapi parutnya tetap ada.
Tidak rugi mengikut jalan kebenaran. Tidak akan untung dengan melakukan kemungkaran. Pengorbanan untuk melalui jalan Allah, walaupun susah pada awalnya akan mendapat ganjaran yang besar tidak lama selepas itu.



Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Saturday, April 20, 2013

Sweetnya DIA


Hari ni saya tetiba nak cerita tentang dia.

Dia yang selalu ada bersama saya, ketika susah atau senang, ketika suka atau duka.

Dia yang banyak membantu saya, menguatkan saya dan menghiburkan hati saya.

Walaupun banyak perkara yang saya lakukan melukakan dia, namun dia tidak pernah tinggalkan saya walaupun seketika.

Dia sangat sweet..saya yakin saya tak akan dapat pengganti macam dia. Sebab itu, saya tekadkan hati, usahakan diri, untuk tetap setia dengan dia. Walau apapun, saya mahu tetap setia!

Dia..selalu bagi saya macam-macam. Selalu buat kejutan kepada saya dan kadang-kadang saya sendiri pun tak sangka. Sungguh, saya berasa sangat bertuah kerana ada dia di samping saya.

Sweetnya dia..selalu sudi mendengar luahan hati saya. Walaupun kadang-kadang saya rasa malu untuk bercerita, tapi dia kata tak apa, cerita dan luahkan saja sebab dia sanggup mendengar segala-galanya.

Bila saya ada masalah, dia akan segera membantu saya. Bila saya menangis dia segera tenangkan saya. Bila saya sedih, dia akan membantu hiburkan saya. Bila-bila sahaja, dia tetap ada untuk saya.

Tapi..saya sebenarnya rasa malu dengan dia. Sebab, kadang-kadang saya rasa bila ada masalah je saya cari dia, sedangkan dia tak pernah jauh dengan saya. Bila saya senang, bila saya gembira, saya selalu lupa dia..Ya, saya sangat malu tentang itu.

Tapi..dia tak marah..Dia sanggup maafkan apa sahaja kesalahan saya..Sungguh..dia sangat baik. Sangat-sangat baik.

Dulu..masa saya mula-mula nak berubah, dia yang banyak membantu saya. Surat cinta dia sentiasa memberi motivasi kepada saya. Nyanyian dan alunan nota cinta dia juga sentiasa menenangkan saya. Kesakitan berubah itu terubat bila saya ingat pada dia. Saya ingat lagi, awal perubahan diselangi dengan perlian dan kata-kata pedas orang yang dekat dengan saya..tapi, dia kata tak apa..sabar..berulang kali saya baca surat cinta dia..dan saya temui ketenangan di situ.

Sweet kan dia? Sampai sekarang, dia sentiasa ada bersama saya. Saya harap, dia tak akan pernah tinggalkan saya. Hati saya hanya ada satu, dan saya mahu serahkan semuanya kepada dia.

Wahai ALLAH..

Terima kasih untuk segala-galanya.

Jangan pernah tinggalkan hamba-MU ini sendiri kerana diri ini yakin aku akan lemah andai ENGKAU tiada di sisi.

Wahai ALLAH,

Peganglah hati ini seeratnya.

Dakaplah jiwa ini serapatnya.

Jangan biarkan aku jauh daripada-MU.

Kerana ENGKAU satu-satunya CINTA sejati yang ingin aku miliki.

Siapalah diri ini tanpa-MU ALLAH.

Subhanallh

Alhamdulillah

Allahu akbar.


Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Thursday, April 11, 2013

Berubah! Dan berubahlah!
Hijrah! Dan berhijrahlah!

Mudah
Senang

Untuk ditutur
Untuk diucap

Payah
Perit

Untuk dilaksana
Untuk dibuat

Tapi

Tidak mustahil
Tidak mustahil
Tidak mustahil

Jika seseorang itu sedang berubah, jangan diungkit kisah silamnya, kerana kita tidak pernah tahu betapa peritnya dia cuba melupakan kisah itu.
Jika seseorang itu sedang berhijrah, jangan terlalu mengharap dia menjadi sempurna, kerana kita tidak pernah tahu betapa sakitnya duri hijrah itu.
Jika seseorang itu berkata aku mahu menjadi lebih baik, bantulah, bimbinglah, bukan membanding-bandingkan dia dengan orang lain, kerana kita tidak pernah tahu betapa banyak airmatanya mengalir kerana dirinya yang lalu,

Tidak semua yang kita nampah indah itu, indah sebenarnya.
Tidak semua yang kita nampak kuat itu, kuat sebenarnya.

Tidak semua harus diceritakan
Tidak semua perlu dikongsikan
Tidak semua mesti ditunjukkan.

Pelihara lidahmu.
Jaga tingkah laku mu.
Jangan kerana lidah dan sikapmu, menyebabkan dia yang ingin berubah itu kembali menjadi dirinya yang lama.




Friday, February 15, 2013

Salah Bahtera?



Penghijrahan memerlukan hati dan semangat yang kuat. Iman yang utuh, niat yang padu serta sokongan yang hebat, antara ramuan terpenting dalam penghasilan produk diri yang baharu. Bukanlah senang untuk menjadi manusia yang benar-benar baharu, yang lain daripada dulu, yang mahu membersihkan debu, yang duri menanti di segenap penjuru, yang...yang ternyata jauh dari dunia yang lalu. Baru sahaja mula melangkah, sudah ada cela menerpa. Baru sahaja langkah dibuka, perli herdik menerjah sukma. 

Bila menutur kata yang baik, sudah dilabel "ustaz" "ustazah".. Bila berbicara pahala dan dosa, mula diungkit kisah hitamnya. Bagai pesalah di kandang mahkamah, tunduk dan diam membisu..lalu hati berbisik..."salahkah tindakan yang aku ambil?"

Jika seseorang itu dalam penghijrahan menjadi lebih baik, usahlah diungkit kisah silamnya. Kerana kita tidak pernah tahu betapa pedih dan seksanya dia cuba melupakan kisah itu.
Jika seseorang itu dalam usaha mengejar gelaran soleh solehah, janganlah dibangkitkan peristiwa hitamnya. Kerana kita tidak akan pernah mengerti betapa susah dan deritanya dia mahu memadamkan sejarah itu.

Jika kita dilahirkan dan dibesarkan dalam suasana yang dipenuhi tarbiyah, bersyukurlah kerana tidak semua orang berpeluang seperti kita. Tidak semua orang diizinkan untuk menerima hadiah itu. Justeru, janganlah memandang rendah kepada orang yang dibesarkan dalam suasana yang "berbeza" daripada kita kerana kita tidak pernah tahu kisah hidupnya. Janganlah memaksa mereka berubah mengikut cara kita dalam sekelip mata, kerana kita tidak pernah rasa apa yang mereka rasa. 

Perit itu hanya dirasa oleh mereka yang benar-benar pernah melaluinya.
Kita, kamu, dan awak yang tak tahu, jangan suka-suka nak kata sesuatu yang kita, kamu dan awak tak tahu menahu pun!

Kadang-kadang orang yang kelihatan biasa-biasa itu lebih tinggi imannya.
Kadang-kadang orang yang kelihatan biasa-biasa itu lebih hebat taqwanya.
Kadang-kadang orang yang kelihatan biasa-biasa itu sangat superb ilmunya.

..............................................................................................................
..............................................................................................................
..............................................................................................................

Bahtera sudah dipilih. Tetapi di hati bagai ada yang tidak kena. Baru setahun jagung, kepercayaan sudah menggunung. Amanah diletakkan di bahu sedang hati sudah mula berbelah bahagi. Seakan tersalah memilih bahtera pelayaran. Sebelum terus berlayar dengan hati yang kosong, kaki diatur turun semula ke jeti. Satu-persatu wajah itu hadir..rasa bersalah mula berselar di hati. Maaf, amanah itu tidak mampu aku junjung. 

Aku..akan terus menanti di jeti..menanti bahtera yang baru, untuk membawa aku pergi belayar ke medan jihad. Walau dalam bahtera yang berbeza, namun kita tetap punya matlamat yang sama. Teruskan perjuangan kalian!

Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Friday, February 8, 2013

Rindu Zaman Sekolah

[Copy Paste]


Ingat x benda nie??


1-Kat skola ade salesman jual buku cerita. Hari ni bg list, esok mintak duit kt parents nk beli walaupun cerita buku tu dah tau.



2- Salesman jual air vitagen/susu pon camtu gak.Mesti nak beli walaupun dah tahu mak ayah pun boleh beli jugak kat kedai...
...
3-Kat library, budak2 mmg baca buku tp just tengok gambar je. Tapi bile ade program Nilam, sibuk semua nak pinjam buku.Semata-mata nak penuhkan buku Nilam tu.

4- RMT kat skola mkn x best, tp yg berduit pon join RMT, x phm....

5-Pakai pensel box yg boleh bukak dpn blkg, pastu ade sharpener kat tgh2..

6-Main lwn pemadam, syg nak guna utk padam. Padahal itu fungsi sbnr, utk padam!

7- Pakai pembaris yg bergerigi,,yang kat dlm tu ade air.Pastu ade bende berkilat dlm air tu...

8- Cikgu pakai pembaris kuning panjang. Ade pemegang kat tgh2 tp x pernah nmpk cikgu pegang pn kat situ.

9-Bulu ayam jd ramping sebab sering dijadikan rotan.

10-Datang sekolah awal2 pagi,,pastu pinjam buku kawan sbb takot kene cikgu denda kalau x siap kerje sekolah.Mase tu mula lah tulisan macam cakar ayam!

11-Selalu je kene berdiri kat atas kerusi,x pun kat luar kelas sebab x buat homework.

12- Time pendidikan seni, lukis semua boleh...Cantik plak tu. Tapi bile time warna semua hampeh. Ade gak buat anyaman pakai kertas warna, kolaj la, ape la...

13- Main game 2D. Super contra, super mario, street fighter, sume pakai tape.

14-Beli buku peraduan lekat2 digimon laa... Habis satu buku siap lekat ngn sticker,,tp x mnng2 gk.

15- Cakap x takut BCG tp lepas inject poyo la pulak... Ade yg nangis2 plak tu..

16-Balik skola beli JoJo,,tak pun beli Dendang. Tora pon best gak. Beli semata2 nak mainan, coklat die x mkn pon.

17- Kasut berlampu kat tapak, yg iklan die kat tV boleh tembak alien tu..Tapi bile dah masuk darjah 5,6,,da upgrade ke ksut brtali / kasut yg ade gtah kt dpn tu.

18- Siri kartun Dragon balls, Power Rangers, Ultraman, Ninja turtles, Thundercats, Maskman,Gaban,Doraemon,Powerpuff Girls, dan mcm2 lg. Jangan lupe semua ni sbb zaman skrg budak2 x smpt lyn bende2 ni..Asyik ngadap TV n PS je..

Kite akan sentiasa berubah, cume asal-usul kite yg permanent. huhu..Ni la baru zaman kita kawan2.. pas r kt member2 korang.... mesti diorg tersengeh2 bace mende nih.




Memang tersenyum-senyum kambing CC (Cik Cahaya) baca, mana tak nya, terkena batang hidung sendiri. Zaman sekolah rendah, semua nak seronok. Masa darjah 5 dan 6 kena datang awal sebab teacher BI akan bagi kerja awal-awal pagi setiap hari. Tapi CC banyak main, tak serious, sebab tu English CC masih tunggang terbalik sampai sekarang. Itu belum lagi dengan tuition BI dekat rumah teacher. Pernah satu hari tak pergi tuition petang sebab ikut mak cari pucuk paku, bila pergi rumah teacher malamnya, teacher terus cakap "Eh Farhana, kelas awak tukar petang tadi, malam ni giliran student sekolah lain. Teacher dah telefon rumah tapi ayah awak cakap awak pergi cari pucuk paku. Tapi kalau awak nak join kelas malam ni pun boleh." Bertuahlah kalau CC nak join kan, terus balik je.

Itu baru sikit..bila dikenang-kenang, sungguh rindu itu datang bertandang. Walaupun selalu menjadi mangsa buli (selalu kena ejek~siapa yang terlibat sila terasa sekarang) tapi semua tu dah berlalu. Zaman budak-budak kan. Yang suka mengejek dan membuli itu pun dah berjaya sekarang. Alhamdulillah ^^

Semoga awak, awak dan awak terus berjaya.

Dunia dan akhirat.

JOM REUNION!!

^_^




Moga Allah Redha. Wallahua'lam