Skip to main content

Posts

Assalamualaikum :-)

Fuhh~~ Dah bersawang blog ni. Pejam celik pejam celik dah dekat 9 bulan tak update any enty. Kalau preggy ni, mesti tengah tunggu due nak bersalin je..Ahakz..Gurau sikit.

Alhamdulillah, ALLAH masih panjangkan usia kita hingga ke hari ini. Untuk apa? Mesti ada sebab kan?
Umur ni diberi bukan untuk sia-sia.
Bukan juga untuk terus bersuka-suka.
DIA beri kita lebih masa untuk terus perbaiki diri, menambah amalan, memperteguhkan iman dan memantapkan taqwa sebelum kita kembali ke pangkuan-NYA.

Ingin "pergi" dalam keadaan indah dan diredhai?
Maka hidup juga perlulah dalam keadaan indah dan diredhai.

Bagaimana?

Kerjakan suruhan-NYA dan jauhi larangan-NYA. Inshaa Allah :-)

Ok, selama 9 bulan ni bermacam-macam kejadian berlaku. Ada yang baik, ada yang kurang baik. Begitulah perjalanan hidup kita sebagai hamba, ye dak?
Terimalah takdir hidup kita dengan hati yang terbuka dan penuh positif. Amboih..dah macam pakar motivasi pulak..kikikiki.

Alhamdulillah, dengan izin …

Kita Tidak Pernah Sendirian

Pernahkah anda rasa hidup bersendirian? Tinggal di rumah seorang diri, makan seorang diri, masak seorang diri, beriadah seorang diri, hatta membeli belah juga seorang diri. Anda bersendirian kerana hidup di perantauan atas tuntutan belajar atau pekerjaan. Anda bersendirian bukan kerana tiada kawan atau teman, apatah lagi saudara mara, tetapi anda tetap tinggal sendirian kerana mereka juga punya keluarga sendiri yang menjadi tuntutan utama dalam hidup mereka.
Hidup sendirian ini bosan. Tiada warna-warni. Tiada tempat untuk berbual dan bersenda. Tiada tempat untuk meluah masalah dan meminta nasihat. Kita hanya dapat berbual dengan rakan-rakan ketika berjumpa di kelas. Kita dapat bergurau sedikit dengan rakan sekerja ketika waktu rehat di pejabat. Apabila pulang ke rumah, hidup kita kembali sepi. Rumah juga kelihatan suram kerana hanya kita yang mengisi ruang itu.
Setiap hari, begitulah rutin kita. Segalanya dilakukan sendirian. Sama ada ketika suka atau duka, ketika senang atau susah, kit…

Bahagiakan Diri Dengan Kebahagiaan Orang Lain

Pernah terjadi tak,

Ada satu masa, kita nak ceritakan masalah kita pada seseorang. Nak luahkan perasaan sedih kita. Nak menangis dan meminta nasihat dia. Tapi, belum sempat kita buka mulut, orang tersebut terlebih dahulu menceritakan masalah dia. Terlebih dahulu meluahkan perasaan sedih dan meminta kita menasihati dia. Pernah terjadi tak?

Apa tindakan kita ketika itu?

Terus meminjamkan telinga untuk mendengar masalah dia,walaupun ketika itu hati kita sendiri sedang terluka,  atau terus berkata "aku pun ada masalah!" dan membiarkan orang itu terus bersendirian menanggung kesedihan?

#MUHASABAH#

Ketika kita rasa kita lah yang paling sedih, paling terluka, paling lemah, paling sakit..saat itu ALLAH hadirkan orang lain kepada kita, agar kita sedar bahawa ada orang lain yang lebih sakit, lebih terluka, lebih lemah dan lebih sakit daripada kita. Ketika kita rasa kita lah yang paling susah, ALLAH temukan kita dengan orang lain yang lebih susah daripada kita. Mengapa?

Kerana ALLAH mahu men…

Ulangtahun Diriku Yang Baru

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang.
Segala puji dan puja hanya layak dipanjatkan kepada DIA satu-satunya. Dia yang memegang langit dan bumi. Dia yang mengatur siang dan malam. Dia yang mencipta manusia, sebagai sebaik-baik kejadian. Dia yang memiliki Arasy yang tinggi. Dia yang menyusun segala pergerakan bulan dan bintang. Dia yang mentadbir alam semesta tanpa sebarang kecuaian. Tiada Tuhan yang berhak disembah, selain Dia, ALLAH. Tuhan Yang memiliki nama-nama yang indah dan sempurna.
Subhanallah. Alhamdulillah. Allahu Akbar.
Ramadhan ke-5, sebagai seorang insan yang baru. Syukur kepadamu Ya Rahman, kerana memberi cebisan hidayah-Mu buat hamba yang hina ini.
Selamat Ulangtahun yang ke-5 wahai diriku yang baru!!!
Pelbagai halangan sudah dilalui. Pelbagai liku sudah diredahi. Pelbagai perli maki telah menerobos hati. Pelbagai kejadian menyedarkan diri. Pelbagai ujian menambah kekuatan diri.
Wahai ALLAH.. Sungguh insan yang amat lemah. Tiada daya dan upayaku untuk melaui semua…

UJIAN YANG BERBEZA

Tidak percaya dengan kewujudan Tuhan. Tidak percaya dengan takdir. Hanya percaya kepada kemampuan sendiri. Persekitarannya yang dulu menjadikannya begitu.
Dia tidak beragama. Dia free thinker. Dia hanya yakin dengan sains.
Dia sering mengaju soalan yang menghimpit. Yang sering buat aku tersepit. Dia mengaju soalan logik akal. Tapi aku belum bijaksana menjawab dengan logik akal. Ahh, itu silap sendiri tidak mahu menuntut ilmu.
Terkadang aku terfikir, mengapa aku yang diletak di situ. Mengapa aku yang didesak begini. Mengapa aku? Lalu hati berbisik..Tidakkah engkau yakin dengan takdir Tuhanmu? Adakah kau mahu mempersoalkan ketentuan-NYA? Adakah engkau lebih tahu lebih daripada apa yang DIA tahu? Apa hakmu terhadap dirimu? JAWAB!
Kolam mata pecah. Aku tidak mempu menahannya lagi. Aku lemah. Aku tidak sekuat yang mereka nampak. Aku tidak sehebat yang mereka lihat. Aku adalah aku. Aku yang penuh kelemahan. Aku yang penuh kekurangan. Aku yang masih bertatih mengejar hidayah. Aku yang masih mera…

Tempayan yang retak

Pada zaman dahulu, tinggal seorang lelaki yang menyara kehidupannya dengan berkhidmat dengan seorang keluarga bangsawan. Dia melakukan segala kerja di rumah itu daripada membersihkan halaman, memandu kereta kuda, menjaga keselamatan keluarga tersebut, termasuk juga mengangkut air daripada sungai berdekatan. Isterinya pula mengemas rumah dan melakukan kerja-kerja di dapur. Setiap hari, lelaki tersebut akan berulang-alik ke sungai, mengambil air bagi mengisi kolah di dalam rumah dengan mengandar dua tempayan. Malangnya, salah satu daripada tempayan itu sudah retak. Kesannya, air yang diangkut akan berkurang kepada hampir separuh tempayan. Oleh yang demikian, lelaki itu hanya mampu mengangkut air sebanyak satu setengah tempayan sahaja. Demikianlah berterusan selama setahun lebih. Suatu hari, tempayan yang retak itu berasa sangat sedih. Diadukan rasa hatinya kepada lelaki itu. “Maafkan saya kerana selama setahun lebih ini saya tidak mampu menjalankan peranan dengan baik. Saya rasa sedih sangat…

Sweetnya DIA

Hari ni saya tetiba nak cerita tentang dia.
Dia yang selalu ada bersama saya, ketika susah atau senang, ketika suka atau duka.
Dia yang banyak membantu saya, menguatkan saya dan menghiburkan hati saya.
Walaupun banyak perkara yang saya lakukan melukakan dia, namun dia tidak pernah tinggalkan saya walaupun seketika.
Dia sangat sweet..saya yakin saya tak akan dapat pengganti macam dia. Sebab itu, saya tekadkan hati, usahakan diri, untuk tetap setia dengan dia. Walau apapun, saya mahu tetap setia!
Dia..selalu bagi saya macam-macam. Selalu buat kejutan kepada saya dan kadang-kadang saya sendiri pun tak sangka. Sungguh, saya berasa sangat bertuah kerana ada dia di samping saya.
Sweetnya dia..selalu sudi mendengar luahan hati saya. Walaupun kadang-kadang saya rasa malu untuk bercerita, tapi dia kata tak apa, cerita dan luahkan saja sebab dia sanggup mendengar segala-galanya.
Bila saya ada masalah, dia akan segera membantu saya. Bila saya menangis dia segera tenangkan saya. Bila saya sedih, dia ak…