Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2012

UJIAN

Ujian Menguatkan, Bukan Melemahkan
Allah pasti mengujimu dengan beberapa ujian.
Ujian yang menimpa umat ISLAM adalah untuk membentuk kematangan. Jika bersabar dengannya, maka akan berguguranlah dosa-dosa. Oleh sebab itu, lebih baik kita diberi ujian supaya kita dapat membetulkan diri kita. Dan yang lebih penting dapat mendekatkan kita dengan Allah. Orang yang beriman, hatta sebesar zarah sekalipim, pasti akan terbit rasa insaf di hati mereka apabila ditimpa ujian. Akan sentiasa mengingati Allah. Akan sentiasa menyebut nama-NYA.
Ujian berkala  itu kadang-kadang penting untuk kita supaya kita akan sentiasa kembali kepada DIA.
Ujian yang menginsafkan
Itu yang kita harapkan.
Tak perlu meminta diringankan ujian.
Tetapi mohonlah diberi kekuatan.
Subhanallah
Alhamdulillah
Allahu akbar.

Moga Allah Redha. Wallahua'lam
“Penatnya..aku ingat lab sikit je..”
“Sem ni kira ok, senior kata sem depan lagi banyak lab.”
“Yeke? Nak tukar minor la!”
Gulp! Tersalah cakap ke? Memang penat..Lumrah..
‘Aku pun rasa nak menangis tau!’ –monolog dalaman.
Seriously! Memang rasa nak menangis..
Baru dua minggu semester baru bermula, tapi kepala dah rasa berat.
Sangat!
Allahu Robbi T_T
Be positive.
DIA uji kita sepaya kita semakin kuat, semakin tabah, semakin mengenal erti hidup.
Yang paling penting, DIA uji kita supaya kita lebih DEKAT dengan dia.
Kan?
Tapi..kata-kata tu tersekat di kerongkong. Tak mampu diluahkan. Perlu kuatkan hati sendiri dulu supaya dapat menguatkan insan lain juga.
Hanya mampu senyum. “Fikirlah apa yang terbaik.” Itu je yang mampu lidah tuturkan. Suasana suram dalam surau fakulti menambah hiba.
“YA ALLAH, KUATKAN HATI KAMI.”
hati kadang-kadang tidak mampu menipu "ok" di bibir belum tentu "ok" juga di hati senyum di wajah,belum tentu bahagia di hati


Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Aku hanya seorang pemerhati

Aku hanya memerhati dari jauh. Senyum bangga melihat kejayaan dan keyakinanmu. Biarpun aku seringkali membantah perbuatanmu, namun aku yakin kau tahu maksud sebenar tindakanku.
Aku hanya memerhati dari jauh. Melihat langkahmu satu-persatu. Nun jauh dari pandanganku, aku lihat betapa kau sangat dihormati. Moga hormat itu akan tetap di situ.
Aku hanya memerhati dari jauh. Menyokong segala usahamu dalam diam. 
Aku hanya memerhati dari jauh.
Hanya itu yang mampu aku lakukan.
Kerna aku bukan sesiapa.
Aku hanya seorang pemerhati.
:)

Secebis Kata

"Aku mengamati semua sahabat dan tidak menemukan sahabat yang lebih baik daripada menjaga lidah. Aku memikirkan tentang semua pakaian, tetapi tidak menemukan pakaian yang lebih baik daripada taqwa. Aku merenungkan tentang segala jenis amal baik, namun tidak mendapatkan yang lebih baik daripada memberi nasihat baik. Aku mencari segala bentuk rezeki, tapi tidak menemukan rezeki yang lebih baik daripada sabar" (Khalifah Umar Al-Khattab)

Manusia ini sifatnya pelupa. Oleh sebab itu perlu sentiasa dinasihatkan, diingatkan, ditegur dan diperbetulkan. Tidak kisahlah kita ini siapa, kita tetap insan biasa yang tidak dapat lari daripada melakukan kesalahan dan kesilapan.
"Tidak ada insan suci yang tidak mempunyai masa lampau, dan tidak ada insan berdosa yang tidak mempunyai masa depan"
Sahabat..masa lampau itu biarkan terus berlalu. Pandanglah ke depan. Mulakan langkah yang baru. Jangan persiakan usia mudamu dengan sesuatu yang tidak bermanfaat. Usia muda tidak boleh dipersia. S…

Si Bongsu Menjadi Sulung

Baru sahaja rasanya melangkah masuk ke hamparan hijau bumi UPM. Teringat deruman enjin kenderaan  yang bersimpang-siur mencari tempat yang sesuai untuk berhenti. Terimbau pandangan pertama ke arah  motto “Berilmu Berbakti” yang gah tulisannya di samping logo UPM berwarna merah.
“Pergi hantar report kesihatan di dewan besar dulu, kemudian baru pergi daftar di kolej,” beritahu seorang petugas.
Aku angguk. Kepala menoleh ke kiri dan kanan. Mencari kelibat si dewan besar. Aku pandang Abang Chik yang daripada tadi setia menjadi pengawal peribadi aku, “Dewan dekat mana?” soalku.
“La.. mana Chik tahu, awak ni.”
Aku sengih. Ya juga, abang aku tu mana lah pernah datang sini sebelum ni. Alahai..
“Dewan besar dekat sana,” beritahu petugas seakan memahami.
Aku senyum. “Terima kasih.”
KOLEJ KEENAM
Dari jauh sudah terpampang papan tanda kolej keenam, bakal rumah kedua.
“Adik ambil course apa?” tanya salah seorang fasilitator.
“Sains dan Teknologi Makanan,” hah..skema jawapan tu.
“Oo..foodtech.”
Dahi berkerut.…