Skip to main content

Kita Tidak Pernah Sendirian

Pernahkah anda rasa hidup bersendirian? Tinggal di rumah seorang diri, makan seorang diri, masak seorang diri, beriadah seorang diri, hatta membeli belah juga seorang diri. Anda bersendirian kerana hidup di perantauan atas tuntutan belajar atau pekerjaan. Anda bersendirian bukan kerana tiada kawan atau teman, apatah lagi saudara mara, tetapi anda tetap tinggal sendirian kerana mereka juga punya keluarga sendiri yang menjadi tuntutan utama dalam hidup mereka.

Hidup sendirian ini bosan. Tiada warna-warni. Tiada tempat untuk berbual dan bersenda. Tiada tempat untuk meluah masalah dan meminta nasihat. Kita hanya dapat berbual dengan rakan-rakan ketika berjumpa di kelas. Kita dapat bergurau sedikit dengan rakan sekerja ketika waktu rehat di pejabat. Apabila pulang ke rumah, hidup kita kembali sepi. Rumah juga kelihatan suram kerana hanya kita yang mengisi ruang itu.

Setiap hari, begitulah rutin kita. Segalanya dilakukan sendirian. Sama ada ketika suka atau duka, ketika senang atau susah, kita tanggung sendiri. Bukan tidak mahu menceritakan masalah kita kepada keluarga di kampung, tetapi bimbang mewujudkan kerisauan di hati kesayangan kita terutama sekali ibu dan ayah. Bukan tidak pernah meluah kepada rakan dan taulan, tetapi mereka seakan tidak mengerti, atau mungkin tidak mahu memahami.

Ya, kita tidak boleh menunding jari kepada orang lain kerana mungkin sahaja masalah kita ini membebankan fikiran mereka. Atau, mungkin juga kita sahaja yang melebih-lebih atas kesunyian yang dilalui dan sibuk bercerita itu dan ini sedangkan pada mereka perkara sedemikian hanyalah perkara kecil. Tidak perlu dibesar-besarkan. Tidak perlu diheboh-hebohkan.

Sunyi. Perasaan itu yang hadir tika ini. Tidak kiralah kita sedang mendengar siaran radio pada volume yang paling tinggi, mahupun sedang mononton rancangan lucu yang mencuit hati, perasaan sunyi itu masih terlekat di hati. Perasaan itu mungkin akan hilang buat seketika, tetapi sedetik kemudian terus kembali menghuni diri. Tidak mustahil situasi ini bakal menghasilkan virus kemurungan jika berterusan dalam tempoh yang lama.

Mereka yang melalui situasi seperti ini juga berkemungkinan menjadi seorang yang pendiam dan suka memendam rasa jika tidak bijak dalam mengawal emosi serta perasaan. Bersendirian menjadikan mereka lebih selesa untuk terus memencilkan diri. Bersendirian menyebabkan mereka lebih gemar mencuba sesuatu yang baru. Bersendirian, bisa menjuruskan seseorang ke lembah kelam atau menaikkan diri ke puncak tertinggi. Bergantung kepada kebijaksanaan sendiri dalam memainkan emosi untuk membina motivasi diri.

Tidak ramai orang yang mampu menjadikan sesuatu yang biasa kepada sesuatu yang luar biasa. Tidak ramai daripada kita yang mahu menukar kelemahan menjadi kekuatan. Begitu juga, tidak ramai insan di luar sana yang ingin membawa keluar kemurungan dan kekecewaan dari diri mereka. 

Benarkah begitu?

Saya yakin, ramai di antara kita mahu membina kebahagiaan, biarpun hidup sendirian. Ramai juga yang mengimpi berdiri di puncak kecemerlangan, meskipun sering direndah-rendahkan orang lain. 

Bukan tidak mahu menolak kesunyian, tetapi mungkin kurang usaha ke arah itu. Bukan tidak pernah mengubat kekecewaan, namun mungkin ubatnya yang kurang mujarab. Bukan tidak berusaha untuk terus bahagia, tetapi kurangnya keyakinan untuk bergerak sendiri.

Berhentilah daripada terus berasa lemah. Berhentilah daripada membiarkan diri terus terkulai longlai. Bantulah diri kita sendiri untuk mengecap kejayaan seperti orang lain. Bantulah diri kita sendiri untuk membina kebahagiaan seperti yang kita impi. Bangkit daripada lena. Pandanglah ke depan, dan teruskan hanyunan langkah kaki kita. Orang lain tidak dapat membantu kita, jika kita sendiri enggan membantu diri sendiri.

Positifkan aura kita. Positifkan fikiran kita.

Optimis!

ALLAH meletakkan kita di dalam sesuatu situasi bukan sekadar suka-suka. Pasti ada hikmah yang tersembunyi. Pasti ada pengajaran yang bakal menjelma nanti.

Bersendirian sebenarnya memberi kita lebih masa untuk terus mengkoreksi diri. Memikirkan diri kita. Memikirkan masa depan kita.

Bersendirian memberi peluang kepada kita untuk terus bermuhasabah. Apakah yang kita kerjakan hari ini? Jalan yang manakah kita pilih saat ini. Di manakah kedudukan kita di sisi ILAHI.

Bersendirian juga menjadikan kita punya lebih waktu untuk beribadah kepada-NYA. Kita boleh berlama-lama ‘berbicara’ dengan-NYA tanpa sebarang gangguan. Ya, mungkin saja jika kita punya rakan yang ramai di rumah, menyebabkan kita terlalu leka berbual dan melengah-lengahkan solat. 

Jika bersendirian, kita akan solat tepat pada masanya. Kita akan mengulang membaca Al-Quran pada setiap waktu, kerana kita tidak punya hiburan lain untuk mengisi hati.

Bersendirian yang membawa kepada ketaatan adalah lebih baik daripada beramai-ramai tetapi menjurus kepada kelekaan.

Apa pun situasi yang sedang kita alami sekarang, boleh membantu kita untuk melonjak diri menjadi insan yang lebih cemerlang, duniawi dan ukhrawi, jika kita dapat memahami maksud tersirat di sebalik setiap kejadian. Hikmah. Semua perkara yang berlaku di dunia ini pasti mempunyai hikmah yang tersembunyi. Terpulang kepada kita untuk melihatnya dari sudut positif atau negatif.

Apabila kita sudah biasa melakukan semua perkara seorang diri, maka sifat berdikari akan mengakar di dalam diri. Selain itu, kita juga dapat mempelajari banyak ilmu baru dan kemahiran-kemahiran lain yang sebelum ini kita tidak pernah peduli.

Sebagai contoh, wanita kebiasaannya kurang mempunyai pengetahuan mengenai kereta berbanding lelaki. Jika ditakdirkan, si wanita tadi perlu bermusafir seorang diri dalam jarak yang jauh, dan juga hidup bersendirian di permusafiran, sudah pasti dia akan mempelajari serba sedikit mengenai kereta.

Pengetahuan asas bagaimana mahu menjaga enjin, bagaimana mahu menukar tayar, hatta cara untuk mengisi angin tayar kereta sekalipun. Dia mempelajari itu semua supaya dia tidak terlalu cemas ketika berdepan dengan masalah itu kelak. Kata pepatah, sediakan payung sebelum hujan.

Percayakah anda, jika saya katakana bahawa ada wanita yang memandu kereta, tetapi masih tidak tahu bagaimana untuk mengisi minyak kereta sendiri? Mengapa keadaan begitu boleh berlaku sedangkan mengisi minyak di stesen minyak merupakan perkara yang amat mudah dilakukan?

Tidak lain, kerana sebelum ini dia sering dibantu dan tidak pernah merasai pengalaman mengisi minyak kereta sendiri. Persekitaran, menjadikan dia tidak berpeluang belajar mengenai perkara asas tersebut.

Maka, beruntunglah kita jika kita sudah biasa hidup berdikari. Berdiri atas kaki sendiri tanpa perlu mengharap pertolongan orang lain setiap masa. Hanya kepada ALLAH satu-satunya tempat kita mengharap dan memohon pertolongan. Tiada ketakutan dalam hati seseorang yang selalu mengingati ALLAH. Tiada kegerunan dalam jiwa seseorang yang sentiasa dekat dengan ALLAH. Tiada kesunyian dalam hidup seseorang yang mencintai ALLAH.

ALLAH adalah segala-galanya. DIA mempunyai jawapan kepada setiap masalah yang kita dihadapi. DIA memberi solusi kepada kita untuk keluar dari kecelaruan dan kekusutan. DIA memberi ketenangan dan kekuatan saat kita keresahan dan ketakutan. DIA, jawapan kepada segala-galanya. 

Jadi, mengapa kita suka mencari yang lain, sedangkan ALLAH yang sentiasa bersama kita sudah bersedia memberi penyelesaiannya?

DIA hanya mahu melihat sama ada kita ini yakin dengan DIA, atau lebih suka berharap kepada manusia semata. ALLAH yang bersifat Maha Penyayang akan memberi bantuan kepada sesiapa sahaja yang berada dalam kesusahan walaupun mereka tidak meminta daripada-NYA, kerana DIA amat kasih kepada kita, amat sayang kepada kita. Namun, kita sendiri yang seakan-akan tidak menyayangi diri sendiri kerana terus membiarkan diri kita jauh daripada-NYA.

Yakinkanlah diri kita sendiri bahawa kita tidak pernah sendirian.

Kita ada ALLAH yang sentiasa bersama kita.
Kita ada malaikat pendamping yang mencatat baik atau buruk amalan kita.
Kita ada ibu bapa yang sentiasa mendoakan kita.
Kita ada keluarga yang menyayangi kita.
Kita ada sahabat yang mengambil berat tentang kita.
Kita punya semua itu.


Yakinlah, kita tidak pernah sendirian!

Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Comments

Popular posts from this blog

~Hanya Insan Biasa~

Manusia biasa..tidak pernah lari daripada membuat kesilapan. Takkan pernah lari daripada melakukan kesalahan. Dan, tidak terkecuali tergelincir ke lembah kegelapan. Namun, kesilapan, kesalahan, mahupun kegelapan itu berbeza mengikut individu itu sendiri. Bagaimana kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu ditafsirkan. Dan bagaimana pula kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu diatasi.
Biarpun lidah petah berbicara
Biarpun bibir indah menutur kata
Meskipun ayat sentiasa dihiasi kata pujangga
Namun disebaliknya bukan semua suka
Kadang kala terselit duka
Yang dikaburi senyuman sempurna
Sedang hati terhiris luka
Bukan tidak mahu meluah rasa
Namun mulut seakan dikunci masa
Sedar atau tidak, kita banyak melakukan kesalahan dalan kehidupan. Kesalahan kepada DIA Yang Maha Berkuasa, kesalahan kepada ibu bapa, kepada adik-beradik, sahabat, kawan, jiran..mahupun orang yang tidak pernah kita kenali. Adakah kita sedar? Kita tidak akan sedar jika tidak ada yang menegur bukan? Jadi, berusahalah menerima teguran …

[Lirik : Warkah Cinta Berbau Syurga]

Sebuah jiwa terbentang seluas Sahara Tersimpan sejuta rasa cinta dan kecewa Setiap untai kata yang termaktub Sudah menjadi warkah cinta berbau syurga
Simpanan batinku hampir terbelah Tidak berhimpun dua cinta dalam satu jiwa Antara iman dan nafsu aku berjuang Meraih mahkota cinta dari syurga
Chorus: Biar beribu parut luka menghiris kalbu Hanya keikhlasan cinta menjadi penawar Sekalipun diriku terbuang di mata insan Engkau Maha mengerti kekalnya cinta ku ini
Izinkan aku meniti diatas hamparan syurgamu Bila saat ku pergi biarlah cintaku tetap di situ
[Selama-lamanya kelembutan takkan pernah tewas dengan kekerasan]
[Ulang Chorus]
Cintaku ini...
Lagu: Bazli Unic Lirik: Ustaz A.Ubaidillah Alias Studio Rakaman : Unic Terbitan: Al-Kahfi Pictures Sdn.Bhd.

Entah kenapa Cik Cahaya suka sangat dengan lirik lagu ini..First time dengar terus jatuh cinta gituu..Lagu ni, pada Cik Cahaya mempunyai makna yang sangat mendalam..Setiap baik kata terselit nasihat dan hikmah. Kalau dengar lagu ni masa rasa down, boleh mengalir a…

Konvensyen Fiqh Wanita & Islam

Alhamdulillah, Allah izinkan diri ini untuk turut serta dalam Konvensyen Fiqh Wanita & Islam yang diadakan di MAEPS Serdang pada 19/1/13-20/1/13 yang lepas. Sungguh, program seperti ini sangat, sangat dan sangatlah baik dan bagus. Semoga K-FIQH dapat melaksanakan lebih banyak program seumpama ini kelak, Inshaa Allah. Semasa program ini berlangsung, Cik Cahaya berkesempatan menadah ilmu daripada mereka yang sangat-sangat Cik Cahaya hormati dan kagumi. Sekali lagi, semoga Allah merahmati mereka semua dan umat ISLAM keseluruhannya, Amiinnn.

HARI PERTAMA

Program dua hari ini mempunyai banyak slot dan dikendalikan oleh mereka yang arif tentangnya. Disebabkan itu, Cik Cahaya ada juga rasa kecewa, bukan sebab panelnya mahupun tajuk yang disampaikan, tetapi lebih kepada masa yang tidak mencukupi. Tengah-tengah seronok mendengar penerangan daripada para ustaz dan ustazah, tiba-tiba masa dah habis. Memang frust juga..tapi nak buat macam mana, masa mesti ditepati. Apapun, syabas kepada K-Fiqh …