Skip to main content

UJIAN YANG BERBEZA



Tidak percaya dengan kewujudan Tuhan. Tidak percaya dengan takdir. Hanya percaya kepada kemampuan sendiri. Persekitarannya yang dulu menjadikannya begitu.

Dia tidak beragama. Dia free thinker. Dia hanya yakin dengan sains.

Dia sering mengaju soalan yang menghimpit. Yang sering buat aku tersepit. Dia mengaju soalan logik akal. Tapi aku belum bijaksana menjawab dengan logik akal. Ahh, itu silap sendiri tidak mahu menuntut ilmu.

Terkadang aku terfikir, mengapa aku yang diletak di situ. Mengapa aku yang didesak begini. Mengapa aku? Lalu hati berbisik..Tidakkah engkau yakin dengan takdir Tuhanmu? Adakah kau mahu mempersoalkan ketentuan-NYA? Adakah engkau lebih tahu lebih daripada apa yang DIA tahu? Apa hakmu terhadap dirimu? JAWAB!

Kolam mata pecah. Aku tidak mempu menahannya lagi. Aku lemah. Aku tidak sekuat yang mereka nampak. Aku tidak sehebat yang mereka lihat. Aku adalah aku. Aku yang penuh kelemahan. Aku yang penuh kekurangan. Aku yang masih bertatih mengejar hidayah. Aku yang masih merangkak di medan ilmu. Aku..yang masih dibelakang dalam perjuangan.

Aku pernah katakan dulu, aku cemburu dengan mereka. Aku cemburu dengan mereka. Aku cemburu dengan mereka.  Daripada kecil hingga dewasa, sentiasa dikelilingi kedamain tarbiyah. Sedang aku? Perlu melepasi lorong duri.

Maafkan aku Ya Robbi. Bukan mahu mempersoalkan takdir-MU. Apatah lagi berputus asa dengan rahmat-MU. Aku sekadar meluah rasa, yang Kau Maha Tahu berapa lama sudah terpendam. Hanya mahu menyedarkan diriku, bahawa aku masih jauh daripada-MU.

Damai. Tenang. Setelah dapat meluah isi hatiku. Aku yakin Kau mendengar dan melihatnya. Aku yakin Kau sedang mengatur sesuatu yang indah buatku. Sebab itu aku diletakkan dalam situasi begini. Supaya aku lebih kuat menghadapi hari mendatang. Supaya aku tidak mudah rebah bila menerima tempias dugaan. Supaya aku tidak mudah lupa apabila dalam kesenangan. Supaya aku lebih yakin dengan pertolongan-MU, kerana Kau tidak pernah jauh.

Sekali lagi hati berbisik. Orang yang diuji itu sebenarnya beruntung. Beruntung kerana ALLAH memilihnya untuk diuji. Kerana Allah menumpukan perhatian kepadanya. Kerana ALLAH mahu dia sentiasa dekat.

Ya, sangat beruntung mereka yang diuji.

Alhamdulillah.

Pandang ke atas. Pandang semula ke bawah.

Berapa ramai orang yang lalai kerana tidak pernah diuji kesusahan?

Berapa ramai orang yang hebat kerana pernah diuji kepayahan?

Tepuk dada. Tanya Iman.

Ujian manusia ini berbeza.

ALLAH MAHA KAYA

Tidak akan menganiaya hamba-NYA

Hanya manusia itu terkadang menganiaya dirinya sendiri.

Subhanallah

Alhamdulillah

Allahu Akbar

Segala puji dan puja hanya untuk-MU

*Mengesat mutiara jernih*




Moga Allah Redha. Wallahua'lam

Comments

  1. Subhanallah..nukilan yang menyentuh hati..
    muhasabah sebentar di sini..^_^

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

~Hanya Insan Biasa~

Manusia biasa..tidak pernah lari daripada membuat kesilapan. Takkan pernah lari daripada melakukan kesalahan. Dan, tidak terkecuali tergelincir ke lembah kegelapan. Namun, kesilapan, kesalahan, mahupun kegelapan itu berbeza mengikut individu itu sendiri. Bagaimana kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu ditafsirkan. Dan bagaimana pula kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu diatasi.
Biarpun lidah petah berbicara
Biarpun bibir indah menutur kata
Meskipun ayat sentiasa dihiasi kata pujangga
Namun disebaliknya bukan semua suka
Kadang kala terselit duka
Yang dikaburi senyuman sempurna
Sedang hati terhiris luka
Bukan tidak mahu meluah rasa
Namun mulut seakan dikunci masa
Sedar atau tidak, kita banyak melakukan kesalahan dalan kehidupan. Kesalahan kepada DIA Yang Maha Berkuasa, kesalahan kepada ibu bapa, kepada adik-beradik, sahabat, kawan, jiran..mahupun orang yang tidak pernah kita kenali. Adakah kita sedar? Kita tidak akan sedar jika tidak ada yang menegur bukan? Jadi, berusahalah menerima teguran …

[Lirik : Warkah Cinta Berbau Syurga]

Sebuah jiwa terbentang seluas Sahara Tersimpan sejuta rasa cinta dan kecewa Setiap untai kata yang termaktub Sudah menjadi warkah cinta berbau syurga
Simpanan batinku hampir terbelah Tidak berhimpun dua cinta dalam satu jiwa Antara iman dan nafsu aku berjuang Meraih mahkota cinta dari syurga
Chorus: Biar beribu parut luka menghiris kalbu Hanya keikhlasan cinta menjadi penawar Sekalipun diriku terbuang di mata insan Engkau Maha mengerti kekalnya cinta ku ini
Izinkan aku meniti diatas hamparan syurgamu Bila saat ku pergi biarlah cintaku tetap di situ
[Selama-lamanya kelembutan takkan pernah tewas dengan kekerasan]
[Ulang Chorus]
Cintaku ini...
Lagu: Bazli Unic Lirik: Ustaz A.Ubaidillah Alias Studio Rakaman : Unic Terbitan: Al-Kahfi Pictures Sdn.Bhd.

Entah kenapa Cik Cahaya suka sangat dengan lirik lagu ini..First time dengar terus jatuh cinta gituu..Lagu ni, pada Cik Cahaya mempunyai makna yang sangat mendalam..Setiap baik kata terselit nasihat dan hikmah. Kalau dengar lagu ni masa rasa down, boleh mengalir a…

Konvensyen Fiqh Wanita & Islam

Alhamdulillah, Allah izinkan diri ini untuk turut serta dalam Konvensyen Fiqh Wanita & Islam yang diadakan di MAEPS Serdang pada 19/1/13-20/1/13 yang lepas. Sungguh, program seperti ini sangat, sangat dan sangatlah baik dan bagus. Semoga K-FIQH dapat melaksanakan lebih banyak program seumpama ini kelak, Inshaa Allah. Semasa program ini berlangsung, Cik Cahaya berkesempatan menadah ilmu daripada mereka yang sangat-sangat Cik Cahaya hormati dan kagumi. Sekali lagi, semoga Allah merahmati mereka semua dan umat ISLAM keseluruhannya, Amiinnn.

HARI PERTAMA

Program dua hari ini mempunyai banyak slot dan dikendalikan oleh mereka yang arif tentangnya. Disebabkan itu, Cik Cahaya ada juga rasa kecewa, bukan sebab panelnya mahupun tajuk yang disampaikan, tetapi lebih kepada masa yang tidak mencukupi. Tengah-tengah seronok mendengar penerangan daripada para ustaz dan ustazah, tiba-tiba masa dah habis. Memang frust juga..tapi nak buat macam mana, masa mesti ditepati. Apapun, syabas kepada K-Fiqh …