Skip to main content

DEBU SEMALAM

Semalam, merupakan perkara paling jauh yang ditinggalkan. Tidak akan kembali biarpun dibayar dengan emas permata. Tidak akan berulang meskipun mutiara dan berlian ditawar di depan mata. Semalam yang kelam dan suram, biarkan terus pergi jauh ke belakang. Semalam yang penuh debu dosa dan noda, relakan ia berlalu jangan kembali.

Izinkanlah untuk aku duduk bersinggah. Dan menghirup sisa malam tanpa cahaya. Barangkali ini bukan tempat terakhir. Aku harus terbang pergi dalam derita..

Seorang insan sedang merenung jauh ke depan. Ruang gelap di sekeliling tidak langsung dihiraukan. Keluhan demi keluhan dilepaskan. Bukan menyesali nasib yang ditakdirkan Tuhan. Jauh sekali mempersoalkan kenapa dan mengapa diri diciptakan. Ya, dalam Al-Quran jelas sang PENCIPTA menyatakan ; “Tidak aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadat kepada-KU.” Justeru, apa yang ingin dipersoalkan? Apa yang ingin diperkatakan? Hidup adalah untuk beribadah kepada Tuhan yang Maha Satu. Tuhan yang menciptakan sesuatu daripada tiada kepada ada. Dia yang menciptakan siang untuk manusia berkerja, dan menjadikan malam supaya manusia dapat beristirehat. Dia juga yang menciptakan manusia dari air yang hina. Ditinggikan darjat menjadi khalifah di dunia. Biarpun pernah diragukan oleh para malaikat yang penuh setia, namun, Dia lebih mengetahui tentang makhluk ciptaan-NYA.

Resah dan gelisah ku rasa, hidup penuh pancaroba. Roda masa pantas berputar, menduga iman di dada. Dan aku yang lena dan terleka tenggelam di lautan dunia. Kabur pandangan mataku, pada nikmat yang menggunung. Mendustakan kurniaan-MU, dibaurkan kalung menghukum. Keangkuhanku kian hancur, lantas ku jatuh dan tersungkur.

Kaki diatur lemah ke bilik air. Paip air dipulas perlahan. Aliran air yang jernih mengalir laju  dan menimpa lantai. Satu-persatu anggota wudhuk dibasahi oleh air. Sejuk. Dingin. Damai.
Allahuakbar.. Takbir diangkat. Dalam tenang, bacaan dalam solat dibaca penuh kesungguhan. Terputuslah sebentar segala urusan dunia. Tiada wang. Tiada harta. Tiada pangkat mahupun keluarga. Yang ada kini hanya diri yang hina. Sedang menghadap DIA yang Maha Esa. Penuh kekhusyukan berdua dengan-Nya. Terasa tenang dan damainya jiwa.

Tundukku malu di depan-Mu. Kernaku insan berdosa. Ku adukan sesalanku. Apakah kau terima?

Titisan air jernih mula mengalir dari kelopak mata. Sungguh, diri terasa sangat hina dan kerdil di depan-Mu Tuhan. Tidak dapat lagi ditahan sebak di dada, dan tidak tertanggung lagi kesedihan yang menggunung di jiwa. Lalu, pada-Mu layaknya insan ini bersujud. Pada-Mu sahaja satu-satunya tempat untuk mengadu. Kerana semuanya adalah milik-MU.

Pada-MU saja aku mengadu. Resah gelora yang menghempas kalbu. Terasa berat namun apa dayaku luahkan walau sarat. Terasa malu pada-MU. Akulah insan, sejuta dosa. Tiada mengenal erti kesalahan. Berkali-kali terus masih terulang segala kesilapan. Meski ku tahu pedihnya….

Sungguh Ya Allah.. kesunyian ini menyedarkan diri yang telah lama lena. Lena dibuai mimpi indah dunia yang sementara.

Dalam sunyi..terdengar sayup-sayup suara memuji-MU.

Telah terdengar suara. Memanggil memuji Yang Esa. Menyeru muslimin dan juga muslimat untuk segera bersolat. Suara azan di langit tinggi mengAgungkan-MU, puji serta memuja, Allahuakbar! Oh azan, mendayu, ingatan lima waktu panggilan menyembah-MU Tuhan Yang Satu.

Dalam kelam..tiba-tiba terpancar cahaya indah-MU.

Suluhkan cahaya menerangi mataku. Suluhkan cahaya biasan benar cinta-MU. Kau tenangkan hatiku yang rawan. Bimbang Kau singkirkan taubatku. Ku rayu kali ini keampunan-MU padaku. Telahku zalimi diriku.

SUBHANALLAH. ALHAMDULILLAH. ALLAHUAKBAR!
Segala puji dan puja hanya untuk-MU. Tuhan yang berhak membolak-balikkan hati manusia. Hanya DIA sahaja yang berhak memberi cahaya hidayah-NYA kepada hamba yang dikehendaki.

Ku langkahkan kaki ini. Dihangatkan mentari pagi. Ku syukuri hari ini. Aku masih berdiri. Dan, aku tinggalkan masa kelabu. Dan, aku mulakan jalannya kerna-MU…Aku tak akan berhenti berlari wujudkan mimpi. Terus berlari, agar hidup ini bererti… Jatuh bangkit aku kembali. Susah payah aku tak peduli. Kerna hidupku hanya sekali.

Wahai insan, jika telah hadir cahaya hidayah itu dalam hidupmu, maka gapai dan dakaplah ia segera. Jangan ditangguh. Jangan dilengah. Kerana dirimu mungkin tidak akan ada peluang buat kali kedua untuk memperolehinya.

Bersyukur hanya pada-MU Tuhan. Kau berikan langit yang indah. Dan cinta-MU bagai air di tandus Sahara. Tempatku melepas dahaga.

Jangan biarkan semalam yang kelam mempengaruhi hidup kita hari ini.

Jangan biarkan kesilapan hari ini mempengaruhi masa depan.

Sebaliknya, jadikan kelam semalam sebagai sumbu mencerahkan masa depan.

Dan, jadikan kesilapan hari ini sebagai bentengan supaya tidak mengulanginya buat kali kedua. Kerana seorang Muslim itu tidak akan membiarkan dirinya jatuh ke lubang yang sama dua kali!

Janjiku pada-MU, abdikan seluruh jiwa sehingga masanya KAU seru hujung nyawaku. Tak ku ketemu di manakah hentinya rayuan taubatku pada-MU.

Comments

Popular posts from this blog

~Hanya Insan Biasa~

Manusia biasa..tidak pernah lari daripada membuat kesilapan. Takkan pernah lari daripada melakukan kesalahan. Dan, tidak terkecuali tergelincir ke lembah kegelapan. Namun, kesilapan, kesalahan, mahupun kegelapan itu berbeza mengikut individu itu sendiri. Bagaimana kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu ditafsirkan. Dan bagaimana pula kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu diatasi.
Biarpun lidah petah berbicara
Biarpun bibir indah menutur kata
Meskipun ayat sentiasa dihiasi kata pujangga
Namun disebaliknya bukan semua suka
Kadang kala terselit duka
Yang dikaburi senyuman sempurna
Sedang hati terhiris luka
Bukan tidak mahu meluah rasa
Namun mulut seakan dikunci masa
Sedar atau tidak, kita banyak melakukan kesalahan dalan kehidupan. Kesalahan kepada DIA Yang Maha Berkuasa, kesalahan kepada ibu bapa, kepada adik-beradik, sahabat, kawan, jiran..mahupun orang yang tidak pernah kita kenali. Adakah kita sedar? Kita tidak akan sedar jika tidak ada yang menegur bukan? Jadi, berusahalah menerima teguran …

[Lirik : Warkah Cinta Berbau Syurga]

Sebuah jiwa terbentang seluas Sahara Tersimpan sejuta rasa cinta dan kecewa Setiap untai kata yang termaktub Sudah menjadi warkah cinta berbau syurga
Simpanan batinku hampir terbelah Tidak berhimpun dua cinta dalam satu jiwa Antara iman dan nafsu aku berjuang Meraih mahkota cinta dari syurga
Chorus: Biar beribu parut luka menghiris kalbu Hanya keikhlasan cinta menjadi penawar Sekalipun diriku terbuang di mata insan Engkau Maha mengerti kekalnya cinta ku ini
Izinkan aku meniti diatas hamparan syurgamu Bila saat ku pergi biarlah cintaku tetap di situ
[Selama-lamanya kelembutan takkan pernah tewas dengan kekerasan]
[Ulang Chorus]
Cintaku ini...
Lagu: Bazli Unic Lirik: Ustaz A.Ubaidillah Alias Studio Rakaman : Unic Terbitan: Al-Kahfi Pictures Sdn.Bhd.

Entah kenapa Cik Cahaya suka sangat dengan lirik lagu ini..First time dengar terus jatuh cinta gituu..Lagu ni, pada Cik Cahaya mempunyai makna yang sangat mendalam..Setiap baik kata terselit nasihat dan hikmah. Kalau dengar lagu ni masa rasa down, boleh mengalir a…

Konvensyen Fiqh Wanita & Islam

Alhamdulillah, Allah izinkan diri ini untuk turut serta dalam Konvensyen Fiqh Wanita & Islam yang diadakan di MAEPS Serdang pada 19/1/13-20/1/13 yang lepas. Sungguh, program seperti ini sangat, sangat dan sangatlah baik dan bagus. Semoga K-FIQH dapat melaksanakan lebih banyak program seumpama ini kelak, Inshaa Allah. Semasa program ini berlangsung, Cik Cahaya berkesempatan menadah ilmu daripada mereka yang sangat-sangat Cik Cahaya hormati dan kagumi. Sekali lagi, semoga Allah merahmati mereka semua dan umat ISLAM keseluruhannya, Amiinnn.

HARI PERTAMA

Program dua hari ini mempunyai banyak slot dan dikendalikan oleh mereka yang arif tentangnya. Disebabkan itu, Cik Cahaya ada juga rasa kecewa, bukan sebab panelnya mahupun tajuk yang disampaikan, tetapi lebih kepada masa yang tidak mencukupi. Tengah-tengah seronok mendengar penerangan daripada para ustaz dan ustazah, tiba-tiba masa dah habis. Memang frust juga..tapi nak buat macam mana, masa mesti ditepati. Apapun, syabas kepada K-Fiqh …