Skip to main content

Saya Sudah TUA!!


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Segala puji dan puja hanya untuk DIA, Tuhan Semesta Alam kerana masih memberi kesempatan kepada kita semua untuk terus bernafas dan meneruskan kehidupan di dunia ini. Sejuta keSyukuran dipanjatkan kepadaNya kerana masih memberi kita peluang untuk terus mengumpul bekalan, saham, dan memperbanyakkan taubat sebelum kita kembali ke pangkuanNya.

“Allah memegang nyawa (seseorang) pada saat kematiannya dan nyawa (seseorang) yang belum mati ketika dia tidur, maka DIA tahan nyawa (orang) yang telah DIA tetapkan kematiannya dan DIA lepaskan nyawa yang lain sampai waktu yang ditentukan” (Az-Zumar , ayat 42)

Jika hari ini kita tergolong dalam kategori “DIA tahan nyawa (orang) yang telah DIA tetapkan kematiannya” maka apakah reaksi kita? Adakah kita sudah bersedia untuk bertemu PENCIPTA kita? 

Bagaimanakah perasaan kita sebenarnya? Berbahagialah kita jika selama kita hidup, kita telah berusaha semampunya untuk taat kepada DIA. Namun, celakalah kita jika sepanjang hayat kita, kita hanya leka 
 dengan keseronokkan dunia semata.

Jika kita masih tergolong dalam kategori ”DIA lepaskan nyawa yang lain sampai waktu yang ditentukan”, maka segeralah panjatkan kesyukuran kerana kita masih punya waktu untuk memperbaiki diri kita. Ayuh bangun! Sama-sama kita perbaiki diri. Sama-sama kita berusaha menggapai redhaNYA.. supaya kita dapat sama-sama beriringan ke Syurga. Amiinnn…

Justeru, saya suka untuk melontar beberapa soalan ;

Apa khabar diri kita hari ini? Sihat? Pening? Sakit?

Apa khabar hati kita hari ini? Tenang? Gelisah?

Apa khabar pula iman kita hari ini? Oklah? Baik? Bertambah? Berkurang?

Bagaimana dengan umur kita sekarang? Masih satu angka? Belasan? Puluhan? Masih muda? Atau sudah tua?

Saya? Seperti tajuk di atas, saya sudah TUA!!

Ya..saya sudah tua.

Umur saya ketika menulis entry ini sudah mencecah 21 tahun. ^_^

Umur begini sudah TUA untuk terus BERMAIN-MAIN dalam soal kehidupan.

Umur begini sudah TUA untuk MEREMEH-REMEHKAN hal AMAL.

Umur begini sudah TUA untuk MERINGAN-RINGANKAN TUNTUTAN AGAMA.

Umur begini juga rasanya sudah TUA untuk TIDAK ambil peduli soal MATI & kehidupan SELEPASNYA.

Itu pada saya..tidak hairan jika kawan2 semua mempunyai pendapat yang berbeza.

Ada yang berkata “Alah, baru 21 tahun, kira berseronok dulu”.. “Muda lagi, tak payah nak kusutkan kepala”.. “Hidup hanya sekali, jadi kita enjoy dulu”.. “Taubat?? Nanti2lah..aku belum puas enjoy

Ada pula yang berkata “Umur aku dah 20 tahun,jadi aku tak boleh fikir nak enjoy saja”... “aku masih muda, jadi aku kena beramal bersungguh2, nanti kalau dah tua, dah tak larat”… “hidup hanya sekali, sebab itu aku tidak boleh merugikan nyawa aku dengan hanya berseronok semata2”… “aku kena selalu bertaubat, sebab bila2 aje nyawa aku akan ditarik balik. Umur muda bukan greenlight untuk terus lalai..

Agak-agaknya kita dalam kumpulan yang mana??

Hmm..bila saya kata saya sudah tua untuk bermain2 dalam soal kehidupan, tua untuk meremehkan amal dan tua untuk meringankan tuntutan agama, tidak bermakna saya perlu memutuskan semua keseronokkan dunia dan mengejar akhirat sahaja. Bukan itu.

Sebaliknya, saya perlu berusaha menggunakan dunia untuk mencapai kebahagiaan di akhirat kelak.

Bagaimana?? Mari kita sama-sama memahami bicara PENCIPTA kita.

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mendahului Allah dan RasulNya, dan bertaqwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.” (Al-Hujurat ayat 1)

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan sesuatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu daripada azab yang pedih? (Iaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui” (As-Saff ayat 10-11)

“Barangsiapa meminjamkan kepada Allah dengan pinjaman yang baik, maka Allah akan mengembalikannya berlipat ganda untuknya, dan baginya pahala yang mulia” (Al-Hadid ayat 11)

“Dan perintahkanlah keluargamu melaksanakan solat dan sabar dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan akibat (yang baik di akhirat) adalah bagi orang yang bertaqwa.” (Taha ayat 132)

Ini hanya sebahagian sahaja, banyak lagi yang kita boleh dapati daripada KALAMNYA.

Perlu diingat, untuk mendapatkan kebahagiaan akhirat, bukanlah bermaksud kita kena bataskan diri kita beramal di masjid sahaja. Bukan pula perlu 24 jam berada di atas sejadah. Bukan juga hanya tertumpu dengan ibadah khusus seperti solat dan puasa semata.

Jika kita pelajar, belajarlah kerana Allah. Kita belajar supaya dapat membangunkan diri, keluarga , masyarakat, negara malah untuk kemajuan ummat, itu juga dikira ibadah.

Jika kita bekerja, bekerjalah kerana Allah. Laksanakan segala amanah dengan sempurna. Tonjolkan identiti pekerja MUSLIM. Itu juga dikira ibadah.

Banyak lagi yang boleh kita lakukan. Hanya tinggal mahu atau tidak sahaja.

Justeru, kita perlu bersama2 menggunakan dunia ini supaya kita mendapat kebahagiaan yang berkekalan di akhirat. Seorang sahabat saya pernah berpesan “letakkan dunia di tangan, dan akhirat di hati.”

“Sesungguhnya makhluk  yang bergerak yang bernyawa yang paling buruk dalam pandangan Allah ialah mereka yang tuli dan bisu (tidak mendengar dan memahami kebenaran) iaitu orang-orang yang tidak mengerti.” (Al-Anfal ayat 22)

Jadi, bagaimana kita?

Masih terasa diri masih muda untuk meningkatkan amal?

Masih terasa awal untuk bertaubat?

Tepuk dada dan tanyalah iman..^_^

“Jika dia (orang yang mati itu) termasuk yang didekatkan (kepada Allah), maka dia memperoleh ketenteraman dan rezeki serta syurga (yang penuh) kenikmatan. Dan adapun jika dia termasuk golongan kanan, maka, “Salam bagimu (wahai) dari golongan kanan!” (sambut malaikat). Dan adapun jika dia termasuk golongan orang yang mendustakan dan sesat, maka dia disambut siraman air yang mendidih. Dan dibakar di dalam neraka.” (Al-Waqi’ah ayat 88-94)

Comments

Popular posts from this blog

~Hanya Insan Biasa~

Manusia biasa..tidak pernah lari daripada membuat kesilapan. Takkan pernah lari daripada melakukan kesalahan. Dan, tidak terkecuali tergelincir ke lembah kegelapan. Namun, kesilapan, kesalahan, mahupun kegelapan itu berbeza mengikut individu itu sendiri. Bagaimana kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu ditafsirkan. Dan bagaimana pula kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu diatasi.
Biarpun lidah petah berbicara
Biarpun bibir indah menutur kata
Meskipun ayat sentiasa dihiasi kata pujangga
Namun disebaliknya bukan semua suka
Kadang kala terselit duka
Yang dikaburi senyuman sempurna
Sedang hati terhiris luka
Bukan tidak mahu meluah rasa
Namun mulut seakan dikunci masa
Sedar atau tidak, kita banyak melakukan kesalahan dalan kehidupan. Kesalahan kepada DIA Yang Maha Berkuasa, kesalahan kepada ibu bapa, kepada adik-beradik, sahabat, kawan, jiran..mahupun orang yang tidak pernah kita kenali. Adakah kita sedar? Kita tidak akan sedar jika tidak ada yang menegur bukan? Jadi, berusahalah menerima teguran …

[Lirik : Warkah Cinta Berbau Syurga]

Sebuah jiwa terbentang seluas Sahara Tersimpan sejuta rasa cinta dan kecewa Setiap untai kata yang termaktub Sudah menjadi warkah cinta berbau syurga
Simpanan batinku hampir terbelah Tidak berhimpun dua cinta dalam satu jiwa Antara iman dan nafsu aku berjuang Meraih mahkota cinta dari syurga
Chorus: Biar beribu parut luka menghiris kalbu Hanya keikhlasan cinta menjadi penawar Sekalipun diriku terbuang di mata insan Engkau Maha mengerti kekalnya cinta ku ini
Izinkan aku meniti diatas hamparan syurgamu Bila saat ku pergi biarlah cintaku tetap di situ
[Selama-lamanya kelembutan takkan pernah tewas dengan kekerasan]
[Ulang Chorus]
Cintaku ini...
Lagu: Bazli Unic Lirik: Ustaz A.Ubaidillah Alias Studio Rakaman : Unic Terbitan: Al-Kahfi Pictures Sdn.Bhd.

Entah kenapa Cik Cahaya suka sangat dengan lirik lagu ini..First time dengar terus jatuh cinta gituu..Lagu ni, pada Cik Cahaya mempunyai makna yang sangat mendalam..Setiap baik kata terselit nasihat dan hikmah. Kalau dengar lagu ni masa rasa down, boleh mengalir a…

Konvensyen Fiqh Wanita & Islam

Alhamdulillah, Allah izinkan diri ini untuk turut serta dalam Konvensyen Fiqh Wanita & Islam yang diadakan di MAEPS Serdang pada 19/1/13-20/1/13 yang lepas. Sungguh, program seperti ini sangat, sangat dan sangatlah baik dan bagus. Semoga K-FIQH dapat melaksanakan lebih banyak program seumpama ini kelak, Inshaa Allah. Semasa program ini berlangsung, Cik Cahaya berkesempatan menadah ilmu daripada mereka yang sangat-sangat Cik Cahaya hormati dan kagumi. Sekali lagi, semoga Allah merahmati mereka semua dan umat ISLAM keseluruhannya, Amiinnn.

HARI PERTAMA

Program dua hari ini mempunyai banyak slot dan dikendalikan oleh mereka yang arif tentangnya. Disebabkan itu, Cik Cahaya ada juga rasa kecewa, bukan sebab panelnya mahupun tajuk yang disampaikan, tetapi lebih kepada masa yang tidak mencukupi. Tengah-tengah seronok mendengar penerangan daripada para ustaz dan ustazah, tiba-tiba masa dah habis. Memang frust juga..tapi nak buat macam mana, masa mesti ditepati. Apapun, syabas kepada K-Fiqh …