Skip to main content

~Buka mata kita~


Adakah kita masih dapat melihat hari ini?

Jika ya, bertahmidlah memuji Yang Maha Kuasa, Pemilik mata kita.

Bagaimana pula dengan hari esok? Adakah kita masih dapat melihat? Adakah nikmat ini akan kekal bersama kita? Wallahua’lam..itu semua hanya dalam pengetahuanNYA.

Kalau ditakdirkan DIA menarik kembali penglihatan kita hari ini, kepada siapakah kita akan menunding jari? 

Siapakah yang akan dipersalahkan? DIA? Orang lain? atau diri kita sendiri?

Bagi mereka yang menyedari, mereka pasti akan menyalahkan diri sendiri. Mengapa?

Renungkan kembali bagaimana kita memanfaatkan nikmat yang kita perolehi secara percuma ini? Kita gunakan untuk meredah onak duri di jalanNYA atau kita gembira menggunakannya di jalan yang satu lagi?

Adakah nikmat penglihatan ini kita guna untuk melihat kalamNYA, untuk meneliti kebesaranNYA, untuk membantu menyebarkan syiarNYA..atau sebaliknya?

Mari kita sama-sama membuka mata kita~~

 “Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah penciptaan langit dan bumi, perbedaan bahasamu dan warna kulitmu…..” (Ar-Rum ayat 22)

“Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya, Dia memperlihatkan kilat kepadamu untuk (menimbulkan) ketakutan dan harapan, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu dengan air itu dihidupkannya bumi setelah mati (kering)….” (Ar-Rum ayat 24)

“Tidakkah engkau melihat bahawa Allah menjadikan awan bergerak perlahan, kemudian mengumpulkannya, lalu DIA menjadikannya bertumpuk-tumpuk, lalu engkau lihat hujan keluar dari celah-celahnya……” (An-Nur ayat 43)

Nikmat sepatutnya mendekatkan kita kepadaNYA, bukan menjauhkan.

“Tidakkah engkau memperhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan ingkar kepada Allah dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan?” (Ibrahim ayat 28)

Jadi, sama-samalah kita kembali kepada fitrah asal kejadian kita.

“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKU” (Az-Zariyat ayat 56)

Bukalah mata kita sebesar-besarNYA.

Marilah sama-sama memerhati kebesaranNYA.

Marilah sama-sama kita meningkatkan amalan kita.

Marilah kita sama-sama menggunakan nikmat pemberianNYA  ke jalan yang sepatutnya.

Sesungguhnya kita akan ditanya kelak bagaimana kita menggunakan pancaindera kita. Anggota badan kita.

Di saat itu, lidah menjadi kelu. Mulut pula akan terkunci.

Dan, anggota badan kita yang lain akan menjawabnya sendiri. Tangan, kaki, mata, hatta bulu mata sekalipun akan mula berbicara. Dia menggunakan aku untuk itu. Dia menggunakan aku untuk ini.

Nah..adakah kita masih dapat berbohong? Adakah anggota badan kita akan berkompromi lagi dengan kita di hadapan PENCIPTA?

Jika di dunia kita menggunakan seluruh nikmat pemberianNya ke jalan yang Mulia, maka, pada hari kita berhadapan denganNya, tiada kegusaran yang akan melanda.(InsyaAllah)

Tetapi, jika sebaliknya bagaimana? Tidak terbayang kegerunan di saat itu!

Bukalah mata kita.

Buka seluasnya.

Lihatlah kebenaran.

Lihatlah kebesaran.

Lihatlah kekuasaan.

TUHAN yang telah menciptakan kita.

Allahu Akbar!

Comments

Popular posts from this blog

~Hanya Insan Biasa~

Manusia biasa..tidak pernah lari daripada membuat kesilapan. Takkan pernah lari daripada melakukan kesalahan. Dan, tidak terkecuali tergelincir ke lembah kegelapan. Namun, kesilapan, kesalahan, mahupun kegelapan itu berbeza mengikut individu itu sendiri. Bagaimana kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu ditafsirkan. Dan bagaimana pula kesilapan, kesalahan dan kegelapan itu diatasi.
Biarpun lidah petah berbicara
Biarpun bibir indah menutur kata
Meskipun ayat sentiasa dihiasi kata pujangga
Namun disebaliknya bukan semua suka
Kadang kala terselit duka
Yang dikaburi senyuman sempurna
Sedang hati terhiris luka
Bukan tidak mahu meluah rasa
Namun mulut seakan dikunci masa
Sedar atau tidak, kita banyak melakukan kesalahan dalan kehidupan. Kesalahan kepada DIA Yang Maha Berkuasa, kesalahan kepada ibu bapa, kepada adik-beradik, sahabat, kawan, jiran..mahupun orang yang tidak pernah kita kenali. Adakah kita sedar? Kita tidak akan sedar jika tidak ada yang menegur bukan? Jadi, berusahalah menerima teguran …

[Lirik : Warkah Cinta Berbau Syurga]

Sebuah jiwa terbentang seluas Sahara Tersimpan sejuta rasa cinta dan kecewa Setiap untai kata yang termaktub Sudah menjadi warkah cinta berbau syurga
Simpanan batinku hampir terbelah Tidak berhimpun dua cinta dalam satu jiwa Antara iman dan nafsu aku berjuang Meraih mahkota cinta dari syurga
Chorus: Biar beribu parut luka menghiris kalbu Hanya keikhlasan cinta menjadi penawar Sekalipun diriku terbuang di mata insan Engkau Maha mengerti kekalnya cinta ku ini
Izinkan aku meniti diatas hamparan syurgamu Bila saat ku pergi biarlah cintaku tetap di situ
[Selama-lamanya kelembutan takkan pernah tewas dengan kekerasan]
[Ulang Chorus]
Cintaku ini...
Lagu: Bazli Unic Lirik: Ustaz A.Ubaidillah Alias Studio Rakaman : Unic Terbitan: Al-Kahfi Pictures Sdn.Bhd.

Entah kenapa Cik Cahaya suka sangat dengan lirik lagu ini..First time dengar terus jatuh cinta gituu..Lagu ni, pada Cik Cahaya mempunyai makna yang sangat mendalam..Setiap baik kata terselit nasihat dan hikmah. Kalau dengar lagu ni masa rasa down, boleh mengalir a…

Konvensyen Fiqh Wanita & Islam

Alhamdulillah, Allah izinkan diri ini untuk turut serta dalam Konvensyen Fiqh Wanita & Islam yang diadakan di MAEPS Serdang pada 19/1/13-20/1/13 yang lepas. Sungguh, program seperti ini sangat, sangat dan sangatlah baik dan bagus. Semoga K-FIQH dapat melaksanakan lebih banyak program seumpama ini kelak, Inshaa Allah. Semasa program ini berlangsung, Cik Cahaya berkesempatan menadah ilmu daripada mereka yang sangat-sangat Cik Cahaya hormati dan kagumi. Sekali lagi, semoga Allah merahmati mereka semua dan umat ISLAM keseluruhannya, Amiinnn.

HARI PERTAMA

Program dua hari ini mempunyai banyak slot dan dikendalikan oleh mereka yang arif tentangnya. Disebabkan itu, Cik Cahaya ada juga rasa kecewa, bukan sebab panelnya mahupun tajuk yang disampaikan, tetapi lebih kepada masa yang tidak mencukupi. Tengah-tengah seronok mendengar penerangan daripada para ustaz dan ustazah, tiba-tiba masa dah habis. Memang frust juga..tapi nak buat macam mana, masa mesti ditepati. Apapun, syabas kepada K-Fiqh …